Twitter

Kehendak VS Keperluan

Posted by ummu_abdullah on Thursday, November 22, 2007 , under | Komen (0)



Zauj: Kalau satu hari nanti kita makan nasi dengan kuah saja ok ke?
Zaujah: Ok aje...
Zauj: Kalau satu hari nanti kita makan nasi kosong dengan kicap aje ok ke??
Zaujah: Ok aje bang... Hidup kita hanya untuk beribadah pada Allah. Selagi amal boleh berjalan dengan kemampuan yang ada, itukan sudah cukup
Zauj: Kalau satu hari, kita terpaksa keluar dari rumah ini kerana tak cukup duit untuk bayar sewa rumah macam mana?
Zaujah: Ok aje abang, asalkan keje da’wah kita berjalan dengan keikhlasan, semuanya ok.
Zauj: Susah kan nak dapat sesuap nasi?
Zaujah: Semuanya tak mudah jika tiada usaha yang bersungguh-sungguh dan tawakkal.
Zauj: Kenape kita rasa bahagia walaupun tak ada rumah besar, tak ada kenderaan, tak rasa makanan yang lazat-lazat, dan tak ada harta-harta simpanan?
Zaujah: Kebahagiaan itu datang dari Allah. Jika kita yakin dengan Allah, insyaAllah, Allah akan kurniakan ni’mat pada hambaNYA.


Itulah ni’matnya hidup dalam keimanan. Biar kehidupan ditentukan oleh Allah, zat yang maha bijaksana dalam mengatur. Namun, usaha pastinya suatu yang paling urgent.

Di manakah letaknya sifat Wasathiah kalau masih ada keinginan untuk hidup mewah, rumah besar, kereta mahal, makanan mewah dan harta banyak dalam bank?

Ramai saja manusia kini sering merasakan keinginan untuk memenuhi kehendak itu perlu dipatuhi dan diselesaikan. Jika tidak, hati akan berkecamuk. Kempunan sesuatu makanan itu juga adalah keinginan kehendak-kehendak yang sering wujud di kalangan ibu-ibu mengandung. Sedangkan itu hanyalah ’mind setting’. Boleh saja dihapuskan tetapi, kerana nafsu, semuanya serba tak kena apabila tidak ditunaikan ’hajat’ atau keinginan tersebut.

Bukan saja ibu mengandung, malah, para da’ie juga tidak lari dari perasaan-perasaan sebegini sehingga mewujudkan kemewahan dalam diri. Sedangkan mereka tahu, kemewahan boleh memakan diri.

Ayuhlah akhwat wa ikhwah sekalian, belanjalah hartamu sebaiknya. Belilah sesuatu kerana keperluan, tetapi bukan kerana kehendak. Banyaknya harta seseorang terletak pada banyaknya infaq yang dikeluarkan, bukan yang ada di tangannya.

Berjihadlah melawan hawa nafsu yang sering menodai hati.
”Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, sedangkan belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu, dan belum nyata orang-orang yang sabar” (3:142)



A Friend Of Mine

Posted by ummu_abdullah on Saturday, November 17, 2007 , under | Komen (0)



Ketika menerima satu email, semua kata-kata di dalamnya telah dapat ku agak... Indah...Itulah Ukhwah Imaniyyah.. Jangan di salah tarsirkan antara yang haq dan yang bathil... Thanks Ukhti...

I love having you as a friend,
You make my day brighter,
I'm happy with this friend I've found
Who makes my burdens lighter.
Whenever I see you,
It makes me want to smile,
You were never too cool,
Always in Style.


Don't you ever leave me,
I'll never make you frown,
By your side I'll always be,
Especially when you're down.
Even through the worst of days,
I will be right here,
Watching you through ever faze,
Catching every tear.
You hold my feelings in your hand,
Every single one,
My friendship will forever stand,
Even when the fun is done.
So don't ever forget me,
For I will not forget you,
Here for you I will always be,
No matter what you do.
If others could feel as free,
As I feel with this Friend,
Friendship and warmth is all they'd see,
And love would never end.


Cerpen: Zaujah Solehah, Ummi Murobbiyah

Posted by ummu_abdullah on Thursday, November 15, 2007 , under | Komen (1)



Bila bergelar seorang da’ie, banyak yang perlu korbankan. Terutama bila bergelar isteri seorang da’ie. Mendapat gelaran isteri solehah, umi murobbiyah bukanlah suatu yang mustahil. Cuma, perlukan secicip pengorbanan… Semuanya bila perasaan kita mampu kita korbankan demi mencapai Mardhatillah.

Proses ta’aruf berjalan lancar di sebuah masjid. Dengan ditemani oleh seorang akhwat yang kedatangannya menjadi sedikit kekacauan.

“Assalamualaikum… Ukht, anti datang sini weekend ni ye, ada ta’aruf” pagi-pagi lagi panggilan dari ukht Fatimah menggemparkan aku dan seorang lagi akhwat, Aisyah.

“Anti ni biar betul…!” Sambil memegang bahuku, aku nampak mata Aisyah berkaca-kaca. Aku cuma diam sambil mengucapkan istighfar sebanyak-banyaknya. Terasa dunia telah berubah. Terkejut yang teramat sangat.

“Ukht, anti dah ready ke?” Ukhti Syazana muncul di belakangku. Dia yang akan menemani diriku ke masjid tersebut.

“Doakan ana ya Ukhti. Takut sangat ni” aku segera mengambil hanphone di atas almari baju anak-anak Ukht Fatimah. Aku tiba di rumahnya petang tadi. Gementar, resah, gelisah dan semua perasaan ada.

Tiba-tiba Aisyah datang kepadaku bersama ukht Fatimah. Aku yang menumpang bilik anak perempuan Ukht Fatimah sedang bersembang-sembang dengan Ukht Syazana yang banyak memberi kata-kata peransang. “Ana nak ikut ukht Fahimah boleh?” Ukhti Aisyah menyuarakan hasrat hatinya, kepada Ukhti Fatimah. “Anti tanya langsung pada abinya. Ana tak tahu” Akh Hazri yang akan mengelola ta’aruf sebentar lagi merupakan zauj Ukht Fatimah. Jawapan yang Ukhti Fatimah berikan seolah tidak membenarkan Ukhti Aisyah ikut bersama.

Sememangnya, tiada siapa yang boleh tahu apabila masih dalam proses ta’aruf kerana tidak semestinya ikhwah yang berta’aruf akan terus nikah dengan akhwat tersebut. Hal ini kerana, banyak proses lagi yang akan dilalui selepas proses ta’aruf. Jadi, banyak perkara yang boleh berlaku dalam jangka masa tersebut. Lagipun, ia adalah demi menjaga hati. Lainlah kalau akhwat seperti Ukhti Syazana kerana dia telah mendirikan rumah tangga.

“Abi, Ukhti Aisyah nak ikut ta’aruf si Fahimah ni. Boleh ke?” Ukhti Fatimah terus saja menelefon Akh Hazri setelah didesak beberapa kali oleh Ukhti Aisyah. “Afwan, abinya tak izinkan la Ukhti.”

“Jom kita bertolak ke masjid.” Ajakan ukht Syazana memecahkan topik perbicaan.

“Ukhti, Please… Ana nak ikut” Sekali lagi Ukhti Aisyah mendesak.
“Afwan, ana kene ikut pada abinya”
“Please, tanya lagi skali je… Ana nak ikut jugak.”

Akhirnya, Akh Hazri membenarkan Ukhti Aisyah mengikuti proses taaruf aku. Aku mengiakan saja kerana aku ketika itu terlalu gementar. Takut sangat. Tak tahu apa yang akan berlaku.

“Bismillahirrahmanirrahim, kita buka majlis kita dengan Ummul Quran…” Akh Hazri memulakan proses taaruf tersebut. Ikhwah yang bakal aku ta’aruf berada di belakang tabir (langsir). Aku duduk di bahagian perempuan, dan ikhwah tersebut berada di bahagian lelaki. Tetapi kedudukan kami dengan langsir agak rapat. Kalau diangkat langsir tersebut, mungkin jarak kami hanya tiga meter. Ukht Aisyah berada di luar masjid, tetapi dekat saja dengan aku. Mungkin apa yang dibicarakan nanti dapat didengarinya.

Setelah Akh Hazri memperkenalkan antara kami berdua, dia meminta izin daripadaku untuk mengangkat tabir. Aku tak tahu apa yang perlu aku jawab. Gelabah… tak tahu bagaimana rupa ikhwah tersebut, tak tahu apa yang perlu aku cakap. Biar nanti kalau diangkat tabirnya, pengsan pula… Aku cuba banyakkan istighfar. Akhirnya aku membenarkan agar tabir diangkat.

Sebelum tabir diangkat, Akh Hazri member kata-kata terakhir. Mataku segera mencari Ukht Syazana untuk menenangkan keadaan. Aku sempat melihat Ukhti Aisyah di belakang. Senyum sinis. Ukhti Syazana ada bersama zaujnya tidak jauh dari kami akan tetapi mereka tidak dapat dengar apa yang kami bicarakan di sini.

“Ana serahkan proses ini pada antum, Akhi Hariz. Mudah-mudahan Allah dan para malaikat akan berserta antum.”

Akh Hazri langsung mengangkat tabir…
Bersambung...

Saat Kita Dipisahkan Oleh Dinding Da'wah Profession

Posted by ummu_abdullah on Wednesday, November 14, 2007 , under | Komen (0)



Pertemuan kita di suatu hari
Menitikkan ukhuwah yang sejati
Bersyukur ku ke hadap illahi
Di atas jalinan yang suci
Kan ku utuskan salam ingatanku
Dalam doa kudusku sepanjang waktu
Teman, betapapun pilunya hati ini menghadapi perpisahan ini
Hari-hari seperjuangan telah kita rasa bersama
Semoga Allah meridhai persahabatan dan perpisahan ini
Teruskan perjuangan
Senyuman yang tersirat di bibirmu
Menjadi ingatan setiap waktu
Tanda kemesraan bersimpul padu
Kenangku di dalam doamu

- Doa Perpisahan ( The Brothers) -


Di suatu petang di depan surau kampus, aku bergegas menemui dengan temanku yang sudah tiga bulan lebih tak bertemu. Padahal dulu, setiap hari kami selalu bertemu di pengajian-pengajian, tetapi kini tidak lagi karena sebentar lagi kami akan berpisah dan temanku ini pun sedang praktikal.

Seperti biasa, saat bertemu, kami saling mengucap salam, dan berjabat tangan. Temanku ini alhamdulillah mendapatkan hidayahnya di kampus dan sudah setahun berjilbab rapi. Banyak hal yang telah kami lalui bersama di organisasi Islam. Ia lalu berkata, "Mari ke sini.. duduk di sini, ana nak cakap sesuatu pada anti." Dia berkata sambil menarik tanganku dan mengarahkanku untuk duduk. Aku tersenyum padanya. Ia pun tersenyum padaku. Dan kami berdua duduk di depan surau. Langit mendung. Angin bertiup sepoi-sepoi.

Ia kemudian bercerita sedikit tentang kondisinya di tempat praktikal. Dan lalu tiba-tiba ia berkata, "Bila datang waktu shalat, aku jadi ingat kamu.., kerana biasanya ada kamu yang ingatkan,

"ukhti, ukhti.. ayo shalat",

"Tapi, sekarang di tempat kerja, tidak ada lagi yang mengingatiku.." Dia melepaskan kata-kata itu sambil terisak-isak tertahan dan kemudian menutupkan tangannya ke wajahnya. Aku berusaha tersenyum mendengarnya, tetapi akhirnya tidak kuat juga karena mata ini sudah panas dan mengalirlah air mata di pipi.

Kami berdua menangis bersama di depan surau, meski banyak akhwat yang lalu lalang dan bertanya, "Ada apa?". Kami terus menerus berusaha menyeka air mata kami.

Mata ini menangis karena terbayang jelas bagaimana da'wah kita ke depan di dunia kerja, yang bisa saja tidaklah sekondusif di kampus, yang dengan banyaknya akhwat di kampus, kita bisa saling mengingatkan. Saat itu terlintas pula dalam benakku tentang kisah seorang alumni akhwat yang di tempat kerjanya sangat sulit untuk shalat karena teman-temannya pun tak shalat. Atau dari kisah lainnya, bahwa di tempatnya bekerja, banyak yang tak puasa di bulan Ramadhan.

Sesungguhnya selesai Da'wah Kampus ini, masih ada Da'wah Profesion yang boleh jadi jauh lebih berat. Saat itulah idealisme yang selama ini kita canag-canagkan akan menjadi nyata dengan menjadi sebahagian dari masyarakat. Tarbiyah, ukhuwah dan kaderisasi kepemimpinan selama da'wah kampus, akan diuji kekuatannya. Semoga kita tetap istiqomah meski kelak sudah tak lagi menjadi Aktivis Da'wah Kampus. Tarbiyah Dzatiyah atau mentarbiyah diri sendiri adalah benteng utama, pun bergabung dengan da'wah setempat dan menjadi ghurabaa' yang siap mewarnai lingkungannya.

Nikmatilah masa-masa kebersamaan saat masih berda'wah di kampus. Keceriaan, dan segala dinamika yang ada di da'wah kampus, kelak akan menjadi kenangan yang indah dan tak terlupakan. Dan semua kenangan itu dapat menjadi bahan bakar kita untuk menciptakan lagi lingkungan islami dimanapun kita berada. Mencetak orang-orang di sekeliling kita agar menjadi akhwat kita. Sehingga di belahan bumi manapun, di Timur maupun di Barat, ada wajah Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Pembicaraan kami petang itu, tak berlangsung lama dan akhirnya kami berdua harus berpisah di depan surau kampus dengan mata sembab, hati merindu dan dengan sebuah sketsa tentang da'wah masa depan.


Indahnya Kalam Allah

Posted by ummu_abdullah on , under | Komen (0)



Indahnya Kalam Allah, lantunan dari suara-suara akhwat yang baru lepas solat maghrib. Indahnya bukan pada suara pembaca, tetapi pada hati-hati yang membaca, dan terutamanya pada maksud ayat-ayat Allah yang seringkali menusuk ruang kalbu. Seperti tidak mahu berganjak dari tangga yang menjadi persinggahan aku ketika hendak mengambil umar yang suka bermain di anak tangga...



"Katakanlah (Muhammad), Alasan yang kuat hanya pada Allah, maka kalau dia menghendaki, nescaya kamu semua mendapat petunjuk" (al-An'am:149)

Mohonlah selalu pada Allah agar kita sentiasa berada di bawah petunjukNYA. Allah tak pernah leka dalam mengatur segalanya, namun kitalah yang sering terleka dengan dunia yang berbahaya ini.

Ukhti Fillah,
Allah Swt ada merakamkan kata-katanya di dalam al-Furqan:

"Wahai manusia! Kamulah yang memerlukan Allah, dan Allah Dialah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu), Maha Terpuji" (35:15)

Benar sekali maksud firman yang tak pernah salah ini. Namun, kadangkala kita hanya mengingati Allah tatkala menerima ujian dan tatkala diri kesusahan. Alahamdulillah kita masih mengingati Allah tatkala diuji, jika tidak, tanyalah pada diri sendiri, kita hidup untuk apa?

Kita diuji pastinya dengan sebab-sebab yang utuh. Mungkin kerana Allah rindu dengan pengaduan kita padanya, mungkin juga Allah rindukan tangisan kita untukNYA, ataupun kerana Allah cemburu pada kita kerana mendapat kesenangan lalu terus melupakannya.

Inilah sedikit sebanyak perkara yang seringkali kita temui dalam hidup. Marilah sama-sama kita belajar untuk menjadi orang yang lebih banyak meminta pada Allah daripada meminta pada manusia. Kerana itu lebih mulia...

Renunglah Kejadian Allah yang tiada siapa dapat menandinginya...


Holy Mosque Masjid-ul-Haram In Makkah As Seen From Satellite - Click here for more blooper videos



Strange Creatures - More amazing video clips are a click away

Munculnya "raksasa" Dalam Hidup

Posted by ummu_abdullah on Monday, November 12, 2007 , under | Komen (4)



Jangan dikira pasangan yang sudah bercinta sekian lama,saat menikah akan terus mencintai pasangannya. Dan jangan dikira pasangan yang tidak melalui fasa percintaan akan sulit mencintai pasangannya setelah bernikah. Cinta itu ibarat pohon.Akarnya tumbuh ketika kita mulai berinteraksi dengan pasangan kita.Cinta pun akan bersemi ketika kita mulai menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan kita.Kita sirami dan pupuk ia dengan kasih sayang dan perhatian. Ia akan mekar dan berbuah ranum ketika kita berusaha memberi yang terbaik untuk pasangan kita. Namun ia tidak akan tumbuh begitu sahaja. Ia perlu dirawat dan dijaga dari penyakit dan hama yang menganggu.

Di antara kegembiraan, kesedihan dan kehibaan…’I will marry a stranger!’…Namun aku pasrah…


Jam 8.00 malam

‘Yang mana satu ek…?’
‘Yang itukan?’..
‘Iskh..bukan lah..itu kawan dia’..
‘OOo..ye ke..hurm…. tak ada beza pun…Mana satu ni?’

‘Aku terima nikahnya Najdatul ‘Iffah binti Umar Faruq dengan mas kahwinnya 80 ringgit tunai….’.

‘‘Iffah dah jadi zaujah!’ Bisik Wafa’ sahabatnya seusai akad itu dan di saat aku menadah tangan berdoa. Tidak semena-mena beberapa titis air mata gugur keribaanku. Terselit juga hiba walaupun pada hakikatnya hati aku teramat gembira..
Detik-detik ijab kabul itu. Sungguh ia merupakan sebuah momentum sederhana yang memiliki energi potensi dasyat untuk mengubah kehidupan dua anak manusia yang akan menjadi sepasang suami istri. Pernikahan adalah sebuah kerja besar yang menunggu kita.Kita tidak akan lagi merasa bahagia atau sedih sendiri. Malahan sudah tidak boleh melakukan banyak hal dengan menuruti keinginan sendiri. Kini telah hadir seseorang yang mencintai kita dan harus juga kita cintai, yang memperhatikan dan perlu kita perhatikan, tempat curahan hati, berkongsi rasa, canda, tangis, bahagia, susah dan marah. Dan seseorang itu adalah suami yang Allah berikan padaku….

Bila ada keindahan,
Yang mewujud utuh..
Dalam seluruh dimensi..
Dan menyentuh utuh..
Sepenuh rasa di jiwa,
Itulah detik ijab qabul..
Selamanya..
Indahnya nyata..
insyaAllah

. "Assalamualaikum!’ sapa satu suara.Aku masih tidak mampu untuk mendongak, melihat wajahnya itu. Aku berteleku dan terus menunduk. Ruang di antara para tetamu wanita di hadapanku di buka untuk lelaki tersebut mendekatiku. Aku bertambah gementar…Namun terus menghulurkan tanganku buatnya, lalu disarungkan sebentuk cincin emas ke jari manisku. Kerlipan cahaya dari berbelas kamera membuatku terus berpeluh-peluh. Dia lantas keluar tanpa berkata apa-apa. Mungkin dia segan dan malu. Aku menebak. Mana tidaknya, puluhan akhawat memenuhi segenap ruang yang ada di bilik kecil itu.

‘Tak sempat lagi tengok muka dia’
‘Tak sempat ke?Tak berani ke?Ke malu?’ Wafa’ masih tersengih memerli.

‘Semualah sekali. Eh, dia ada kat mana sekarang?’
‘Makan agaknya…kat luarlah..pergilah tengok,’
‘Tak mahulah. Segan sangat-sangat. Dahlah tak kenal. Dia balik lepas jamuan. Esok akan datang semula’.


Aduhai…
Akhawat yang ada geli hati agaknya melihat gelagat ‘Iffah. Mana tidaknya. Muka suami pun tak pernah dilihat Dah akad nikah pun masih belum melihat. Esoklah nampaknya rezekinya di waktu kenduri.

Di malam akadnya itu, dia masih belum bersama suaminya. Orang tua-tua kata tak elok selepas bernikah duduk sekali. Mesti tunggu majlis rasminya keesokan harinya.

Di saat itu dia masih membayangkan wajah suaminya yang hanya dilihatnya lewat gambar foto yang dikirimkan oleh ustaznya, perantara yang menjodohkan antara dia dan suaminya.

Di saat itu juga, memori lama terimbau kembali.

Dia masih teringat di saat dia ditanyakan adakah mahu dia berumah tangga dengan pemuda itu. Oleh kerana kepercayaan yang telah lama dibaja kepada manusia yang sudah lama mendidiknya, ’Iffah menyatakan persetujuannya. Bukan tergesa-gesa, tidak juga tanpa berfikir panjang. Malah, dia telah mempertimbangkannya sejak sekian lama.

Dia sangat mahukan pernikahannya hanyalah semata-mata kerana Allah. Dia mahu tindakannya itu disandarkan kerana Allah. Dia mahu berkarya untuk mengeratkan kasih dan produktif memaknai cinta tanpa mengharapkan balasan manusia, hattakan suaminya sendiri. Dia mahu cintanya itu bersumberkan kecintaan kepada Ilahi. Kecintaan yang benar-benar hidup dan menghidupkan…

‘Iffah sedar keputusannya menyerahkan segala urusan baitul muslimnya pada jemaah untuk mengatur dan memilih pasangan hidupnya membuktikan sedalam mana intima’ dan kepercayaannya pada jemaah dan manusia yang bertanggungjawab menjaganya.

Memasuki alam pernikahan memerlukan akar yang cukup kuat. Ibarat sebuah bangunan, semakin berat beban yang diterima, maka akan semakin kukuh struktur asas yang dibuat. Semakin teliti penelitian yang akan dibuat ke atas bangunan yang di buat. Bukan sahaja pada struktur asas ,tetapi kekuatan pendukungnya yang lain.

Dan semenjak hari itu,setiap detik menjelangnya merambat begitu lambat, di lautan hati yang penuh bunga,senyum bertebaran di wajah-wajah cerah, yang kian berseri.
Seiring makin mendekatnya detik-detik penuh bersejarah itu, ’Iffah,seorang gadis biasa yang fitrahnya manusia, kadangkala tersadung juga. Hampir tergelincir ke lembah yang tidak diingininya. Dia mahu memelihara suci hubungan itu. Biarlah tiada ada noda. Biarlah bahagia itu bermula pada detik pernikahan itu sendiri.

Perbincangan mereka awalnya sangat terpelihara. Hanya sekadar atas urusan yang perlu dan di ‘cc’ kan pada mereka yang selayaknya.

ustaz….Ukhti…
Entah di mana ana harus mulakan…agak segan menulis kata-kata walaupun tidak nampak rupa, malu pula untuk menuturkan bahasa di khalayak kalian berdua….Ana pun tidak pasti atas dasar mana ana menulis email ini, yang pastinya, aqidah ISLAM lah yang menghubungkan kita semua, tidak perlu lah didetailkan lagi…Ustaz dan ukhti maklum dan jelas di dalam perkara ini insyaAllah.. ..Ana pasti ukhti iffah jelas di atas apa yang telah berlaku sebelum ini, resume telah diterima dan dibaca, boleh kata masing-masing faham tidak perlu diterangkan mengapa dan siapa kerna semua itu sudah diserahkan kepada murabbi kita …ana hanyalah insan lemah yang menyerahkan segala yang berlaku kepada Allah s.w.t….semoga Allah berikan yang terbaik buat kita semua….. Tidak lain dari sini, ana hanyalah meminta keizinan menyatakan persoalan dengan tenang kepada ukhti iffah di atas perancangannya di dalam perkara ini, ana perlu lebih jelas tentang apa yang difikirkan oleh enti. …….

Perbincangan sering berlaku lewat email dan ‘yahoo messenger’. Atas alas an untuk menguruskan hal-hal bersangkut paut dengan pernikahan. Namun setelah beberapa kali berhubung sudah muncul pula icon yang mampu menggetarkan hati-hati manusia yang menanti saat yang dirasakan manis itu. Ada juga email yang terlepas dan tidak di ‘cc’ kan pada orang lain. Astaghfirullah! Pada mulanya berchatting sedaya upaya dielakkan. Namun akhirnya ‘Iffah pasrah. Tunduk pada hatinya yang seakan rindu melihat icon senyum itu menyala. Dan akhirnya syaitan itu menang jua. Walaupun tiada bicara yang melekakan. Namun cukuplah ucapan ‘doakan diriku pejuang sejati’ mampu menggetarkan dan mengusik hatinya itu. Entah mengapa saat pernikahannya itu dirasakan terlalu lama.

Thariq zayyad : ok ukht, ana undur dulu…
‘iffah : ok, jaga diri ..
Thariq zayyad : doakan diriku pejuang ISLAM sejati =)
‘iffah..insyaALlah. . wassalam..
Thariq :wasalam wr wbt..

Mungkin berbaur semangat perjuangan, tetapi sebenarnya ia cukup palsu! Sayang sungguh sebagai pekerja islam yang kononnya membina bangunan Islam, tetapi dalam masa yang sama meruntuhkannya. Prinsip-prinsip pergaulan dilanggar, kata-kata walaupun sebentar mampu membuka ruang fitnah. Memang di mata manusia biasa apalah sangat perbuatan itu. Mereka akan berkahwin! Tapi jiwa orang mukmin yang sensitif, yang peka dengan maksiat-maksiat kecil, dia tahu perbuatannya itu tidak diredhai oleh Allah swt. Cepat-cepat dia beristighfar. Biarlah dia bersabar asalkan pernikahannya nanti adalah suci.

Alhamdulillah, Allah tidak membiarkan ia berlaku lama. Akhirnya ada yang dapat menghidu dan menegur. Aduh..malu sungguh dirinya pada Allah! Dirinya sering dianggap hebat dan cukup tsiqah tetapi kalah pada naluri rindunya. Walaupun sekadar icon =) namun dia merasakan itu satu noda besar untuknya!

Ruang dialog hati,
dalam kesedaran cinta ilahi,
sebagai sebenar-benar cinta.

Kita membangun sebuah pernikahan kerana cinta kita kepada Allah. Kita ingin selalu menyempurnakan cinta itu maka kecintaan kepada Allahlah adalah yang lebih utama perlu kita perhatikan demi kelangsungan pernikahan kita di dunia dan akhirat. Tentunya kita tidak ingin membawa pernikahan kita semakin jauh dariNya kerana peluang. Kita mudah terbawa arus lantaran selalu sebuk dan lalai dengan pernikahan itu. Mudah lari dari syariatnya.. Midah tertipu zahirnya dalam kebaikan. Kerana itu, kita perlu membangun sebuah komitmen denganNya dahulu sebelum menjalin komitmen dengan pasangan hidup kita…

Cinta bukan kerana keindahan yang tampak di mata..
Tetapi kerana yang menyatukan hati dan jiwa…

Akhirnya, segalanya ditinggalkan kerana Allah. Dia tidak sanggup lagi membiarkan fitnah berlaku ke atas hatinya. Komitmen dengan Allah swt dibutuhkan kerana dia bertekad membangunkan mahligai rumah tangga semata-mata mencari ridhaNya. Ingin membangunkan mahligai pernikahan dengan nuansa cintaNya dan cinta kepadaNya….

kala cinta bertanya pada cinta..
imanlah jawabnya..

Azan subuh yang berkumandang mengejutkan aku dari lamunan . Tidak disedari masa berlalu begitu cepat sekali. Kedengaran diluar suasana kelam kabut…bunyi kaca dan suara saudara mara hiruk pikuk di luar.

Baru aku teringat, hari itu adalah kenduri walimahku setelah akad semalam. Aku tersenyum sendirian. Di manakah suamiku? Bilakah dapat aku menatap wajahmu duhai kekasih?

Di sini teduh hadir kukuh,
Di kelopak cerah segala bunga,
di pucuk-pucuk hijau segala rasa..

Alhamdullillah, kenduri berjalan dengan lancar hari itu. Ramai sungguh teman-teman yang hadir mengucapkan tahniah dan menyerikan lagi suasana. Aku sempat mencuri pandang ke arah suamiku. Itupun setelah disuruh oleh sahabatku. Mana tidaknya seorang di hulu, seorang ke hilir. Penat sungguh sanak saudara menyuruh kami berjalan berdua-duaan. Sungguh aku tak mampu menahan getaran hatiku berada di samping seorang lelaki asing yang tak pernah kukenal mahupun kulihat! Namun hatiku pasrah dan menerima seadanya. Biarlah proses taaruf kami berjalan selepas ini. Dan insyaAllah kami akan mengenali keluarga besar masing-masing juga. Biarlah hari ini kami kelihatan seperti dua makhluk asing pun!

Mulai detik itu, kami melayari bahtera ini dengan keindahan dan kecintaan yang sebenar. Benarlah apabila syariat dipatuhi, manisnya pernikahan itu benar-benar dirasai. Di saat itu kisah cinta agung Khadijah .a dan Muhammad saw kita selusuri. Betapa suburnya pohon cinta itu, akar-akarnya menghujam di hati, batangnya kukuh, rantingnya menjulang ke langit, daunnya rimbun, buahnya ranum,menaungi dan memberi kebahagiaan kepada sepasang jiwa.

Benarlah… nyata pernikahan juga memerlukan keperluan emosional yang tinggi. Hubungan dua insan yang saling memahami, empati, toleransi dan motivasi. Perlunya ada penyelarasan dan keselarian emosi. Tambahan lagi ketika awal pernikahan, banyak saat-saat yang cukup terduga, oleh itu sabar dan iman harus diutamakan. Penyelarasan ini tidak akan terjadi serta merta, seperti antena radio atau tv yang perlu diputar-putar untuk mendapat gelombang yang betul, maka penyelarasan antara dua jiwa ini juga memerlukan banyak percubaan. Ini akan terjadi sepanjang pernikahan kita hingga ke akhir hayat. Sabar dan syukur memudahkan kita memandang segala permasaalah kita dengan jiwa yang jernih…

Aku benar-benar bersyukur atas apa yang dianugerahkan padaku hari ini. Sungguh tidak ternilai cintaNya padaku….

‘ Ya Allah. dimana lagikah dapat ku temui cinta sejati..
kecuali pada cintaMu..
ke mana lagikah hati ini harus berlabuh..
kecuali pada kasihMu..
Jadikanlah hati yang lemah ini yaAllah..
tertambat kukuh hanya padaMU..
Aku mohon redha atas segenap keputusanMu
kesejukan setelah matiku..
kenikmatan memandang wajahMu..
dan kerinduan untuk berjumpa denganMu..
Ampunilah diri ini yang tidak beharga Ya Allah ..
Penuhilah kehinaannya dengan keindahan maghfirahMu’




jangan dikira pasangan yang sudah bercinta sekian lama,saat menikah akan terus mencintai pasangannya. Dan jangan dikira pasangan yang tidak melalui fasa percintaan akan sulit mencintai pasangannya setelah bernikah. Cinta itu ibarat pohon.Akarnya tumbuh ketika kita mulai berinteraksi dengan pasangan kita.Cinta pun akan bersemi ketika kita mulai menerima segala kelebihan dan kekurangan pasangan kita.Kita sirami dan pupuk ia dengan kasih sayang dan perhatian. Ia akan mekar dan berbuah ranum ketika kita berusaha memberi yang terbaik untuk pasangan kita. Namun ia tidak akan tumbuh begitu sahaja. Ia perlu dirawat dan dijaga dari penyakit dan hama yang menganggu.

Di antara kegembiraan, kesedihan dan kehibaan…’I will marry a stranger!’…Namun aku pasrah…

Jam 8.00 malam

‘Yang mana satu ek…?’
‘Yang itukan?’..
‘Iskh..bukan lah..itu kawan dia’..
‘OOo..ye ke..hurm…. tak ada beza pun…Mana satu ni?’

‘Aku terima nikahnya Najdatul ‘Iffah binti Umar Faruq dengan mas kahwinnya 80 ringgit tunai….’.

‘‘Iffah dah jadi zaujah!’ Bisik Wafa’ sahabatnya seusai akad itu dan di saat aku menadah tangan berdoa. Tidak semena-mena beberapa titis air mata gugur keribaanku. Terselit juga hiba walaupun pada hakikatnya hati aku teramat gembira..
Detik-detik ijab kabul itu. Sungguh ia merupakan sebuah momentum sederhana yang memiliki energi potensi dasyat untuk mengubah kehidupan dua anak manusia yang akan menjadi sepasang suami istri. Pernikahan adalah sebuah kerja besar yang menunggu kita.Kita tidak akan lagi merasa bahagia atau sedih sendiri. Malahan sudah tidak boleh melakukan banyak hal dengan menuruti keinginan sendiri. Kini telah hadir seseorang yang mencintai kita dan harus juga kita cintai, yang memperhatikan dan perlu kita perhatikan, tempat curahan hati, berkongsi rasa, canda, tangis, bahagia, susah dan marah. Dan seseorang itu adalah suami yang Allah berikan padaku….

Bila ada keindahan,
Yang mewujud utuh..
Dalam seluruh dimensi..
Dan menyentuh utuh..
Sepenuh rasa di jiwa,
Itulah detik ijab qabul..
Selamanya..
Indahnya nyata..
insyaAllah

. "Assalamualaikum!’ sapa satu suara.Aku masih tidak mampu untuk mendongak, melihat wajahnya itu. Aku berteleku dan terus menunduk. Ruang di antara para tetamu wanita di hadapanku di buka untuk lelaki tersebut mendekatiku. Aku bertambah gementar…Namun terus menghulurkan tanganku buatnya, lalu disarungkan sebentuk cincin emas ke jari manisku. Kerlipan cahaya dari berbelas kamera membuatku terus berpeluh-peluh. Dia lantas keluar tanpa berkata apa-apa. Mungkin dia segan dan malu. Aku menebak. Mana tidaknya, puluhan akhawat memenuhi segenap ruang yang ada di bilik kecil itu.

‘Tak sempat lagi tengok muka dia’
‘Tak sempat ke?Tak berani ke?Ke malu?’ Wafa’ masih tersengih memerli.

‘Semualah sekali. Eh, dia ada kat mana sekarang?’
‘Makan agaknya…kat luarlah..pergilah tengok,’
‘Tak mahulah. Segan sangat-sangat. Dahlah tak kenal. Dia balik lepas jamuan. Esok akan datang semula’.


Aduhai…
Akhawat yang ada geli hati agaknya melihat gelagat ‘Iffah. Mana tidaknya. Muka suami pun tak pernah dilihat Dah akad nikah pun masih belum melihat. Esoklah nampaknya rezekinya di waktu kenduri.

Di malam akadnya itu, dia masih belum bersama suaminya. Orang tua-tua kata tak elok selepas bernikah duduk sekali. Mesti tunggu majlis rasminya keesokan harinya.

Di saat itu dia masih membayangkan wajah suaminya yang hanya dilihatnya lewat gambar foto yang dikirimkan oleh ustaznya, perantara yang menjodohkan antara dia dan suaminya.

Di saat itu juga, memori lama terimbau kembali.

Dia masih teringat di saat dia ditanyakan adakah mahu dia berumah tangga dengan pemuda itu. Oleh kerana kepercayaan yang telah lama dibaja kepada manusia yang sudah lama mendidiknya, ’Iffah menyatakan persetujuannya. Bukan tergesa-gesa, tidak juga tanpa berfikir panjang. Malah, dia telah mempertimbangkannya sejak sekian lama.

Dia sangat mahukan pernikahannya hanyalah semata-mata kerana Allah. Dia mahu tindakannya itu disandarkan kerana Allah. Dia mahu berkarya untuk mengeratkan kasih dan produktif memaknai cinta tanpa mengharapkan balasan manusia, hattakan suaminya sendiri. Dia mahu cintanya itu bersumberkan kecintaan kepada Ilahi. Kecintaan yang benar-benar hidup dan menghidupkan…

‘Iffah sedar keputusannya menyerahkan segala urusan baitul muslimnya pada jemaah untuk mengatur dan memilih pasangan hidupnya membuktikan sedalam mana intima’ dan kepercayaannya pada jemaah dan manusia yang bertanggungjawab menjaganya.

Memasuki alam pernikahan memerlukan akar yang cukup kuat. Ibarat sebuah bangunan, semakin berat beban yang diterima, maka akan semakin kukuh struktur asas yang dibuat. Semakin teliti penelitian yang akan dibuat ke atas bangunan yang di buat. Bukan sahaja pada struktur asas ,tetapi kekuatan pendukungnya yang lain.

Dan semenjak hari itu,setiap detik menjelangnya merambat begitu lambat, di lautan hati yang penuh bunga,senyum bertebaran di wajah-wajah cerah, yang kian berseri.
Seiring makin mendekatnya detik-detik penuh bersejarah itu, ’Iffah,seorang gadis biasa yang fitrahnya manusia, kadangkala tersadung juga. Hampir tergelincir ke lembah yang tidak diingininya. Dia mahu memelihara suci hubungan itu. Biarlah tiada ada noda. Biarlah bahagia itu bermula pada detik pernikahan itu sendiri.

Perbincangan mereka awalnya sangat terpelihara. Hanya sekadar atas urusan yang perlu dan di ‘cc’ kan pada mereka yang selayaknya.

ustaz….Ukhti…
Entah di mana ana harus mulakan…agak segan menulis kata-kata walaupun tidak nampak rupa, malu pula untuk menuturkan bahasa di khalayak kalian berdua….Ana pun tidak pasti atas dasar mana ana menulis email ini, yang pastinya, aqidah ISLAM lah yang menghubungkan kita semua, tidak perlu lah didetailkan lagi…Ustaz dan ukhti maklum dan jelas di dalam perkara ini insyaAllah.. ..Ana pasti ukhti iffah jelas di atas apa yang telah berlaku sebelum ini, resume telah diterima dan dibaca, boleh kata masing-masing faham tidak perlu diterangkan mengapa dan siapa kerna semua itu sudah diserahkan kepada murabbi kita …ana hanyalah insan lemah yang menyerahkan segala yang berlaku kepada Allah s.w.t….semoga Allah berikan yang terbaik buat kita semua….. Tidak lain dari sini, ana hanyalah meminta keizinan menyatakan persoalan dengan tenang kepada ukhti iffah di atas perancangannya di dalam perkara ini, ana perlu lebih jelas tentang apa yang difikirkan oleh enti. …….

Perbincangan sering berlaku lewat email dan ‘yahoo messenger’. Atas alas an untuk menguruskan hal-hal bersangkut paut dengan pernikahan. Namun setelah beberapa kali berhubung sudah muncul pula icon yang mampu menggetarkan hati-hati manusia yang menanti saat yang dirasakan manis itu. Ada juga email yang terlepas dan tidak di ‘cc’ kan pada orang lain. Astaghfirullah! Pada mulanya berchatting sedaya upaya dielakkan. Namun akhirnya ‘Iffah pasrah. Tunduk pada hatinya yang seakan rindu melihat icon senyum itu menyala. Dan akhirnya syaitan itu menang jua. Walaupun tiada bicara yang melekakan. Namun cukuplah ucapan ‘doakan diriku pejuang sejati’ mampu menggetarkan dan mengusik hatinya itu. Entah mengapa saat pernikahannya itu dirasakan terlalu lama.

Thariq zayyad : ok ukht, ana undur dulu…
‘iffah : ok, jaga diri ..
Thariq zayyad : doakan diriku pejuang ISLAM sejati =)
‘iffah..insyaALlah. . :) wassalam..
Thariq :wasalam wr wbt..

Mungkin berbaur semangat perjuangan, tetapi sebenarnya ia cukup palsu! Sayang sungguh sebagai pekerja islam yang kononnya membina bangunan Islam, tetapi dalam masa yang sama meruntuhkannya. Prinsip-prinsip pergaulan dilanggar, kata-kata walaupun sebentar mampu membuka ruang fitnah. Memang di mata manusia biasa apalah sangat perbuatan itu. Mereka akan berkahwin! Tapi jiwa orang mukmin yang sensitif, yang peka dengan maksiat-maksiat kecil, dia tahu perbuatannya itu tidak diredhai oleh Allah swt. Cepat-cepat dia beristighfar. Biarlah dia bersabar asalkan pernikahannya nanti adalah suci.

Alhamdulillah, Allah tidak membiarkan ia berlaku lama. Akhirnya ada yang dapat menghidu dan menegur. Aduh..malu sungguh dirinya pada Allah! Dirinya sering dianggap hebat dan cukup tsiqah tetapi kalah pada naluri rindunya. Walaupun sekadar icon =) namun dia merasakan itu satu noda besar untuknya!

Ruang dialog hati,
dalam kesedaran cinta ilahi,
sebagai sebenar-benar cinta.

Kita membangun sebuah pernikahan kerana cinta kita kepada Allah. Kita ingin selalu menyempurnakan cinta itu maka kecintaan kepada Allahlah adalah yang lebih utama perlu kita perhatikan demi kelangsungan pernikahan kita di dunia dan akhirat. Tentunya kita tidak ingin membawa pernikahan kita semakin jauh dariNya kerana peluang. Kita mudah terbawa arus lantaran selalu sebuk dan lalai dengan pernikahan itu. Mudah lari dari syariatnya.. Midah tertipu zahirnya dalam kebaikan. Kerana itu, kita perlu membangun sebuah komitmen denganNya dahulu sebelum menjalin komitmen dengan pasangan hidup kita…

Cinta bukan kerana keindahan yang tampak di mata..
Tetapi kerana yang menyatukan hati dan jiwa…

Akhirnya, segalanya ditinggalkan kerana Allah. Dia tidak sanggup lagi membiarkan fitnah berlaku ke atas hatinya. Komitmen dengan Allah swt dibutuhkan kerana dia bertekad membangunkan mahligai rumah tangga semata-mata mencari ridhaNya. Ingin membangunkan mahligai pernikahan dengan nuansa cintaNya dan cinta kepadaNya….

kala cinta bertanya pada cinta..
imanlah jawabnya..

Azan subuh yang berkumandang mengejutkan aku dari lamunan . Tidak disedari masa berlalu begitu cepat sekali. Kedengaran diluar suasana kelam kabut…bunyi kaca dan suara saudara mara hiruk pikuk di luar.

Baru aku teringat, hari itu adalah kenduri walimahku setelah akad semalam. Aku tersenyum sendirian. Di manakah suamiku? Bilakah dapat aku menatap wajahmu duhai kekasih?

Di sini teduh hadir kukuh,
Di kelopak cerah segala bunga,
di pucuk-pucuk hijau segala rasa..

Alhamdullillah, kenduri berjalan dengan lancar hari itu. Ramai sungguh teman-teman yang hadir mengucapkan tahniah dan menyerikan lagi suasana. Aku sempat mencuri pandang ke arah suamiku. Itupun setelah disuruh oleh sahabatku. Mana tidaknya seorang di hulu, seorang ke hilir. Penat sungguh sanak saudara menyuruh kami berjalan berdua-duaan. Sungguh aku tak mampu menahan getaran hatiku berada di samping seorang lelaki asing yang tak pernah kukenal mahupun kulihat! Namun hatiku pasrah dan menerima seadanya. Biarlah proses taaruf kami berjalan selepas ini. Dan insyaAllah kami akan mengenali keluarga besar masing-masing juga. Biarlah hari ini kami kelihatan seperti dua makhluk asing pun!

Mulai detik itu, kami melayari bahtera ini dengan keindahan dan kecintaan yang sebenar. Benarlah apabila syariat dipatuhi, manisnya pernikahan itu benar-benar dirasai. Di saat itu kisah cinta agung Khadijah .a dan Muhammad saw kita selusuri. Betapa suburnya pohon cinta itu, akar-akarnya menghujam di hati, batangnya kukuh, rantingnya menjulang ke langit, daunnya rimbun, buahnya ranum,menaungi dan memberi kebahagiaan kepada sepasang jiwa.

Benarlah… nyata pernikahan juga memerlukan keperluan emosional yang tinggi. Hubungan dua insan yang saling memahami, empati, toleransi dan motivasi. Perlunya ada penyelarasan dan keselarian emosi. Tambahan lagi ketika awal pernikahan, banyak saat-saat yang cukup terduga, oleh itu sabar dan iman harus diutamakan. Penyelarasan ini tidak akan terjadi serta merta, seperti antena radio atau tv yang perlu diputar-putar untuk mendapat gelombang yang betul, maka penyelarasan antara dua jiwa ini juga memerlukan banyak percubaan. Ini akan terjadi sepanjang pernikahan kita hingga ke akhir hayat. Sabar dan syukur memudahkan kita memandang segala permasaalah kita dengan jiwa yang jernih…

Aku benar-benar bersyukur atas apa yang dianugerahkan padaku hari ini. Sungguh tidak ternilai cintaNya padaku….

‘ Ya Allah. dimana lagikah dapat ku temui cinta sejati..
kecuali pada cintaMu..
ke mana lagikah hati ini harus berlabuh..
kecuali pada kasihMu..
Jadikanlah hati yang lemah ini yaAllah..
tertambat kukuh hanya padaMU..
Aku mohon redha atas segenap keputusanMu
kesejukan setelah matiku..
kenikmatan memandang wajahMu..
dan kerinduan untuk berjumpa denganMu..
Ampunilah diri ini yang tidak beharga Ya Allah ..
Penuhilah kehinaannya dengan keindahan maghfirahMu’

Syafakillah, sekadar renungan...

Posted by ummu_abdullah on Sunday, November 11, 2007 , under | Komen (0)



Awal-awal pagi ni, ramai betul member serumah yang muntah-muntah... Ana jadi doktor yang bertauliah pulak malam ni sebab dah tak ada org lain dah yang belum tido. Syafakillah buat semua yang kurang sihat... Sebenarnya, malam tadi ada kenduri kat surau kampung ni.


Makcik Anum nak ke Mekah 16/12/07 ni. Mungkin makanan di situ yang efek pada mereka.
Bila fikir-fikir semula, Allah jadikan sesuatu pada diri seseorang pasti ada sebabnya. Ayuh kita koreksi, di mana silap dan salah kita.

Kepadamu aku merayu
Kepadamu aku mangadu
Betapa aku mengaku luas rezki yang engkau curahkan
Terlalu banyak nikmat yang engkau limpahkan
Mataku, telingaku,mulut dan lidahku
Sepasang tanganku, sepasang kakiku, hidupku,
Nyawaku, nafasku, hati dan perasaanku
Malah setiap helaian rambutku adalah nikmat dariMU tuhanku
Lantas keagungan dan kemurahanMU dan kelembutan dan kecintaanMU,
Menuntut syukur yang tiada bertepi dariku

Namun aku mengaku juga Tuhanku
Betapa gersang hatiku daripada mensyukuriMU
Betapa kontang lidahku daripada menyebut namaMU
Betapa angkuh tubuhku melakukan hukumMU
Betapa sombong jiwaku melupakanMU
Betapa lemasnya aku dihanyutkan ombak maksiat terhadapMU

Maka disinilah aku sebagai hambaMU
Melutut merayu keampunanmu
Melutut merayu kasih sayangmu
Kutadahkan kedua tapak tanganku ini buatmu
Ya Allah.....


Saatnya Untuk Nikah

Posted by ummu_abdullah on , under | Komen (0)



Tahun ni saja dah ramai ikhwah wa akhwat dan sahabat-sahabat diluar sana telah menunaikan sunnah Rasulullah yang besar, NiKah. Namun tak semua yang ana dapat hadir atas halangan-halangan yang terlalu banyak. InsyaAllah yang terdekat, Ukht Balkhis+Akh Muslim, Insya Allah ana cuba datang. Baru-baru ni, ana baru je dapat tahu ukht Aisyah dah nikah. Terkejut bangett... ana tahu tu 2 minggu selepas walimahnya... Apepun, BARAKALLAHULAKUM, WABARAK 'ALAIK, WAJAMA'A BAINAKUM FIL KHAIR... Nah, yang lain bagaipana pula??? ayuh dengarkan...



Dilema Hati - GONDES -

Bangun pagi…dini hari
Buru-buru sampai lupa mandi
Ingat janji mau ketemu Murobbi
Dengan semangat tinggi…juga bawa data diri

Dandanan rapi…aromanya serba wangi
Sisiran gaya sepuluh jari
Menata hati…biar tidak tampak grogi
Terima tantangan dengan PeDe tinggi

Terkejutnya…tiada tara…
Saat Murobbi memberi data
Sekumtum bunganya serba mempesona
Hapalan Al-Qur’annya…(yuhu…)..Sungguh

luar biasa

Visi jihadnya…mengurai indah Sastra
Visi da’wahnya…setara dengan S3

Sedangkan diri…cuma pemateri…
LDK atau sekolah pagi
Paling banternya hanya jadi MC
Juz ‘Ammanya pun bolong sana-sini…

Susahnya…mengukur…Potensi…di dalam

hati…
Jujur mana tahan hidup sendiri…
Mudahkanlah segala pintu rizki…
Dengan Ma’isyah dan A’isyah…Percayalah

hidup jadi serba indah…

Ayuh... luruskan niat, bulatkan tekad, jauhi maksiat.

Mengapa Umat Masih Leka

Posted by ummu_abdullah on Friday, November 9, 2007 , under | Komen (1)



Ketika Syawal menjelang, ziarah menziarahi telah menjadi tradisi dalam masyarakat kita. Ana dan keluarga mertua tak lupa untuk kunjung-mengunjungi saudara-mara di sekitar Kuala Lumpur dan Selangor. Dengan keberangkatan 2 buah kereta, kami merasai ni’matnya perjalanan yang disertai dengan alunan zikir dan Al-Quran, dan kadang kala nasyid yang membakar semangat. Sempat lagi kami singgah di gerai jual lemang di tepi jalan, bukan saja beli lemang untuk tuan rumah yang akan kami kunjungi malah ada juga buah kelapa yang dimasukkan ke dalam ‘bonet’ kereta. Namun, setibanya di sana... semua tetamu sedang mengahadap televisyen yang menghiburkan hati mereka semua.



Astaghfirullah… hilang segala semangat yang mula membara untuk menunaikan sunnah Rasulullah. Ziarah-menziarahi adalah untuk merapatkan silaturrahim sesame saudara, bukannya lebih mengenali televisyen. Lebih dikesali lagi, bukan sahaja sebuah atau dua buah rumah, malah ada juga beberapa buah rumah yang turut menghidangkan ‘TV’ sebagai menu pada hari itu.
Inilah ummat akhir zaman. Leka dan terus terleka dengan buaian musuh-musuh Islam. Terus bergelumang dalam arus hiburan, sukan dan kemajuan dunia yang tak pernah habis diperkatakan…

Ayuhlah saudara-saudara sekalian, buka mata antum sekalian… tinggalkan keni’matan dunia yang hanya sementara. Kan kita dah tahu, dunia hanya persinggahan, dan persinggahan kita hanya 1 saja. Tiada lagi persinggahan-persinggahan lain. Keluar daripada dunia, kita akan menemui pula alam lain…

Ayuh… Berubahlah… lakukan perubahan selagi masa masih ada, dan selagi umur masih tersisa. Wallahua’lam.

Salam Mahabbah

Posted by ummu_abdullah on , under | Komen (0)



Bismillahirrahmanirrahim…

Salam intifadhah buat ikhwah akhwat di palestin mahupun di tanah air tercinta... Moga antum sekalian masih bisa untuk meneruskan perjuangan yang diamanahkan oleh Allah dan para Rasul kepada kita semua. Mudah-mudahan dengan niat yang sentiasa diperbaharui itu akan mengukuhkan lagi saf-saf da’wah kita justru mengukuhkan aqidah dalam qalb kita semua.
Ikhwah wa akhwat yang ana kasihi dan ana sanjungi,

Allah adalah tujuan kita, Al-Quran adalah panduan kita, jihad adalah jalan kita, dan syahid adalah cita-cita tertinggi kita. Seiring dengan perjuangan para rasul dan para sahabat, kita memegang Al-Quran sebagai perlembagaan hidup kita. Maka dengan itu, buktikanlah wahai ikhwah wa akhwat sekalian bahawa generasi kita adalah generasi yang akan membangkitkan ruh Islam di muka bumi, generasi inilah yang akan membakar semangat rijal dan jundi-jundi di luar sana. Antum ruhul jadeed, fi jasadil Ummah…