Twitter

.:: Taujih Buat Akhwat Tercinta ::.

Posted by ummu_abdullah on Tuesday, January 22, 2008 , under | Komen (0)



Membentuk peribadi yang soleh wa musleh bukanlah suatu pekerjaan yang meletihkan, malah ia adalah suatu pekerjaan yang amat meningkatkan daya tahan, tidak kira daya tahan fizikal mahupun mental. Dalam meneruskan kerja-kerja membentuk ummah menjadi hamba-hamba Allah yang Rabbani, pastinya dan sudah tentu perlu berasal dari risalah yang rabbani, rijal yang rabbani dan jema'ah yang rabbani. Pastinya manhaj utama kita adalah Al-Quran dan hadith Rasulullah saw. Tentu juga da'wah kita adalah da'wah rabbaniyyah.





"Kan melagkah kaki dengan pasti
Menerobos segala onak duri
Generasi baru yang telah dinanti
Tak takut dicaci tak gentar mati"

Genggamlah sekuat-kuatnya tali Allah, peganglah sekemas-kemasnya tali ukhuwah, berusahalah dengan segenap tenaga dalam mengemban risalah ini. Diri kita takkan pernah lesu, takkan pernah bosan dan takkan pernah sekali-kali berputus asa dalam mengejar Redha Ilali yang nilaiannya lebih mahal daripada syurga yang menanti. Kejarlah ia, kelak Allah akan permudahkan jalan seterusnya.

Kuatkan azam dan tekad, tingkatkan iman di hati, kelak Allah akan menunjukkan jalan-jalannya (29:69).


INGAT ALLAH SELALU




Jual Beli dengan Allah

Posted by ummu_abdullah on Wednesday, January 16, 2008 , under | Komen (0)



Bismillahi walhamdulillah...

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh.... (At-Taubah, 9:111)

Meneliti ayat di atas, indah, luar biasa sungguh ni'mat Allah swt. Allah swt tidak pernah menzalimi hambanya, malah menghargai hambanya dengan pemberian luar biasa. Di mana pemberianNYA berupa Syurga yang tak pernah kurang ni'mat dan keindahannya.

Allah telah mengurniakan fizikal/tubuh badan kepada kita. Allah juga telah memberi harta dan kekayaan kepada kita tanpa bayaran satu sen pun. Malah, selepas itu ALlah ingin membeli pula 'barangan' yang dihadiahkannya kepada kita dengan bayaran yang luar biasa. Apakah jenis pembelian ini? Aneh...! Belum pernah berlaku di muka bumi, seorang sahabat memberi hadiah istimewa (eg: kereta) kepada kita. Kemudian dia ingin membeli daripada kita hadiah yang dihadiahinya sebentar tadi (kereta) dengan bayaran yang lebih bernilai daripada hadiah yang ingin dibelinya (eg: 5 buah kereta mewah). Bukankah ini aneh sekali???



Lihatlah Ukhti,
Betapa Allah amat menyayangi hambanya. Betapa Allah tak pernah lupa pada hambanya, betapa allah tak pernah leka dengan hambaNya. Cuma diri kita yang semakin hari, semakin jauh darinya, yang semakin hari, semakin kurang mengingatinya.

Ukhti Fillah,
Bila Allah telah membuat suatu perniagaan dengan kita, adakah kita ingin menolaknya, sedangkan semua orang inginkan syurgaNya? Namun bagaimana cara untuk merealisasikannya? bagaimana cara untuk membiasakan dengan diri kita.

Mengorbankan harta dan jiwa, bukanlah suatu yang mudah seperti dalam sebutannya. Malah, mengorbankan masa juga belum tentu, masih beralasan untuk bekerja, masih beralasan untuk ke ta'lim. Nampaknya masih ada yang berkira-kira dengan Allah. Berkira-kira dalam memilih samada Allah ataupun hal dunia yang semestinya akan punah, hancur dan luluh...

Maka, kobarkanlah semangat saudaramu, tingkatkanlah kualiti kerja-kerjamu dan kurangkanlah maksiat-maksiat kecil yang dapat merosakkan iman kita secara halus... Bertaqwalah pada Allah... dengan penuh kekhusyukan. teruskan beramal, moga Allah menerina amal-amalmu



Hampir 2 Bulan Tak Update

Posted by ummu_abdullah on Friday, January 11, 2008 , under | Komen (3)



Lama betul tak update blog ni... Rasanya dah 2 bulan... kerja yang banyak dan prioriti perlu disiapkan terlebih dahulu.

Ayuh Ukhti sekalian, bangun dan sedarlah, masa tak pernah menunggu kita.




Ummi+Zaujah+Da'ieyah+Tilmizah

Posted by ummu_abdullah on , under | Komen (0)



Bismillahi walhamdulillah…

Suatu hari yang amat meletihkan…semester baru yang sangat mencabar. Keimanan dan kesabaranku diuji. Dengan gelaran ummi, zaujah, da’ieyah dan pelajar, tanggungjawabku menjaga anak, melayan suami, menghadiri kuliah, menjaga kemaslahatan rumah tangga dan berda’wah, aku jadi sedikit kelam kabut pada minggu awal kuliah. Bukan mudah untuk berjaya, juga bukan mudah untuk menjadi muslim luar biasa.

Kerja da’wah bukan satu alasan untuk meninggalkan kuliah. Pelajaran bukan satu alasan untuk meninggalkan da’wah dan tarbiyah. Semuanya perlu ditempuhi dengan penuh kesabaran dan ketabahan. Diri kita tak pernah sunyi daripada ujian, tak pernah leka dari cubaan dan tak pernah jauh dari kawalan Allah.


Bila hati meronta-ronta, teringatkan rumah yang masih belum kemas, masak makan tengahari buat suami, anak yang ditinggalkan kepada akhwat, baju-baju yang masih belum dibasuh, sedang aku berada di bilik kuliah, kadang-kadang seperti ada tangan yang memicit-micit jantungku. Sakit, sesak… bukan aku ingin melepaskan semuanya, bukan aku ingin melupakan semuanya, cuma aku berfikir, entah bila akan kupulang menjenguk rumah yang kutinggalkan beberapa hari.

Mengejar impian itu bukan mudah, memupuk kesabaran itu bukan senang. Namun, dengan ni’mat pernikahan yang Allah kurniakan, kurasa segalanya indah dan kurasa seperti tiada apa yang berlaku bilamana seorang suami mengatakan…

“Ya Allah, aku sangat menyintai isteriku. Kuatkanlah dirinya, ampunilah dosanya, perkenankanlah doanya, terimalah amalannya, tetapkanlah imanyya dan bantulah dia dalam setiap urusannya… Ya Allah, temukanlah kami berdua di dunia dan di akhirat sebagai pasangan yang saling memperkuat antara satu sama lain…”