Twitter

Kado Buat Mama (2)

Tuesday, May 20, 2008 , Posted by ummu_abdullah at 5/20/2008 06:53:00 PM

c) B.A.B dalam Celanaadus

Kondisi perilaku anak seusia ini merupakan perilaku normal dalam perkembangan anak. seorang ibu tidak perlu menyesali, apalagi sampai kecewa.:tsk:

Mama,
Seandainya kami tahu bahawa yang kami kenakan ini bukan pembalut,
mungkin kami pun akan menanggalkannya.
Seandainya kami tahu ada tempat khusus untuk buang hajat,
seandainya kami tahu bahawa buang hajat itu ada etikanya,
mungkin kami tidak buang di sembarangan tempat.nangih
Seandainya kami ini adalah mama, maka kami perlu merasa malu.

Mama,
Seandainya kami mampu sebok sendiri,
dan hasilnya bersih menurut mama,
tentu kami pun akan cebok sendiri.:sorry:


d) Kami Takut Dengan Ubat

Mama,
bila kami sering sakit, itu sangat wajar mama,
kerana kami terlahir membawa bahan penyakit,
dan dibesarkan di lingkungan yang sarat dengan penyakit,
Kami ini lemah mama,
tiada kuasa menangkal penyakit,
Kami pun tidak mampu menjelaskan sakit apa yang diderita
:sakit:
satu-satunya yang kami mampu lakukan adalah menangis dan merengek,
mama tidak usah marah,
kerana itu satu-satunya bahasa kami,
ubat yang mama berikan sangat menakutkan bagi kami mama,
penat
Lidah kami hanya menilai bahawa itu adalah racun.
Mama...!
Bukankah menjaga lebih baik dari mengubati?


e) Menangis Satu-satunya Bahasa Kami
::(

Orang tua terkadang menyalahkan anaknya yang menangis. Dia dibuat bingung untuk menanggapi dan memahami anaknya yang belum pandai berbicara. Semakin tidak memahami, semakin keras juga anak menangis. Anak pun dimaraji, dituduh tidak pandai berbicara, tidak jelas mengungkapkan kemahuannya dan lain-lain. Anak menangis semakin kuat, ibu pun semakin marah dengan menyala-nyala. Sudah tentu anak yang belum berbicara, belum pandai berkomunikasi meskipun dengan menggunakan bahasanya sendiri - menangis. Justru, orang yang tidak memahami bahasa orang lainlah yang dikira tidak pandai berkomunikasi. Sesungguhnya orang tualah yang tidak pandai berkomunikasi kerana tidak faham bahasa anaknya.:siga:

Untuk mengungkap keinginan, rasa takut dan rasa sakit yang ada dalam dirinya, anak menyampaikan dengan cara menangis. Seandainya dia sudah pandai berbicara seperti orang tuanya, mungkin dia pun akan berbicara. Juga sekiranya keinginannya terpenuhi, tiada rasa takut dan sakit, pastinya dia tidak akan menangis.:waaah:

Mama...!
seandainya kami tidak diiming-iming suatu harapan,
pasti kami tidak punya keinginan,
seandainya keinginan kami terpenuhi,
pasti kami tidak akan menangis
kami menangis kerana kami tidak pandai berbicara,
kami menangis kerana itulah satu-satunya bahasa kami.
seandainya mama memahami kami,
tentunya kami berhenti menangis.

Currently have 0 Komen:

Leave a Reply

Post a Comment