Twitter

Kado Buat Mama

Friday, May 16, 2008 , Posted by ummu_abdullah at 5/16/2008 08:28:00 AM

Bismillah, walhamdulillah, dengan nama Allah yang HAQ, pastinya Dia tak pernah luput menilai hamba-hambanya. Buat murobbi Agungku tercinta, Rasulullah saw yang seringkali ingat tak pernah lupa pada umatnya, juga para salafussoleh... akhwat wa ikhwah fillahros... Kekuatan yang lahir dengan ketenangan dalam menempuh segalanya, pastinya disalurkan oleh allah subhanahuwataala. Ujian dan cubaan itu pasti, itulah tarbiyah agung dari Allah yang Esa. Bila terlihat wajah suci yang masih dalam pelukan mimpi indah:sleep:, terkenang pula setiap saat melalui zaman di awal nikah sehingga punya seorang permata hatirindu... erm, bukan mudah rupanya menjadi seorang UMMI :woooh:yang terbaik bagi seorang Mujahid Mudalove. Itsar, Tadhiyah, Ikhlas, semuanya berpadu dalam membentuk seorang mujahid yang thabat dan tegar dalam segala hal. Mampukah aku menjadi seperti yang dinyatakan. Sebenarnya baru baca buku 'KADO BUAT MAMA' . Terasa sangat-sangat terharu dan tercabar. ingin sekali aku praktikkan semuanya... PASTI!!!. Just nak share tentang buku ni.
"Dan ketahuilah....!, bahawa hartamu dan anak-anakmu itu hanya sebagai cubaan dan sesunggunya di sisi Allahlah pahala yang besar". (8:28)

Seorang anak yang masih kecil dang 'fragile' masih mengharapkan segalanya dari ummi dan abinya.peace
Inilah luahan hati mereka, anak kecil....


1. Kami adalah Makhluk yang Lemah

'Mereka... anak-anak yang tidak mampu berdaya upaya dan tidak mengetahui jalan' (4:98)

'makanan yang mama sajikan,
waktu tidur yang mama jadualkan,
dan cara etika yang mama inginkan,
tidak menutup kemungkinan,
jika tidak sesuai dengan kemampuan dasar kami.
Pada akhirnya membuat mama jadi marah,
Kami pun tidak mengerti mengapa mama marah,
Apa lagi jika kami merengek-rengek pada saat kami jatuh sakit,
Padahal satu-satunya bahasa yang dapat kami ucapkan adalah manangis"

a) Gigi susu Tidak Sekuat Geraham

'Kami masih kanak-kanak sementara mama sudah dewasa,
ukuran perut kita berbeza, mama!
Apakah mama memahami ukuran tanki minyak bus sama dengan tanki minyak motorsikal?
Jika menurut mama berbeza,
Apakah harus sama jadual mengisi minyaknya?,
Kerana itu kami tidak perlu menggelengkan kepala
ketika mama menawari kami makan,
jika mama menawarkannya tepat pada waktunya.'

Mungkin juga si ibu menyesal dengan tindakan anak yang memuntahkan makananya ketika makan bersama keluarga lalu bertaburan sisa-sisa makanan di atas meja. Boleh jadi perilaku iti mengurangi selera makan sesiapa yang melihatnya.takbole

"Tapi mama...!!!"

"tahukah mama,
bahawa mulut kami baru saja melepaskan ketergantungannya pada ASI,
dan mulut kami tidak sekuat mulut mama dan papa,
sepotong duri sebesar rambut pun kami belum mampu mengunyahnya.
Kami pun belum banyak belajar tentang tatacara di meja makan,
yang kami tahu menurut naluri kami,
jika ada yang tidak mengenakkan mulut kami,
kami harus cepat memuntahkannya.
Seandai saja mama pandai menghidangkan makanan,
yang sesuai dengan mulut kami,
pasti dengan mudah kami menelannya.

"Geraham kami belum sanggup mengunyah makanan mama,
Walaupun kita sama-sama punya gigi,
namuan ternyata fungsi dan kekuatannya sangat jauh berbeza,
Hanya enzim yang ada di mulut kamilah yang membantu kami menyerap gizi dari makanan,
sehingga kami pun menelannya.nangih

Kami juga belum pandai menyuap sendiri,
kerana otot jemari kami belum begitu lentur,
sekadar untuk memegang senduk dengan betul pun kami tidak berjaya,
apalagi senduk itu terisi nasi dan harus dihantarkan ke mulut.
Berceceran, berserakan lebih banyak daripada jumlah nasi yang tertelan, KAMI mmg lemah,
kerana itu, tidak usah marah bila menyusahkan.

Makanan bergizi seharusnya kami utamakan,
Tapi kami tidak tahu makanan apa yang bergizi.
Kami dilahirkan sebelum melalui kursus pemakanan,
Makanan bergizi yang kami tahu adalah yang enak menurut kami,
kerana itu, ais dan coklat sangat memikat selera kami,
Masalahnya, jika itu terlarang bagi kami,
mengapa tidak berlaku pada mama dan papa?...
bukankah kami hanya boleh meniru...? sengihnampakgigi"

video
b) Tolong Kenali waktu Tidur Kami

Main-main, makan dan tidur, itulah jadual seharian mereka. tidak akanada sehari yang berlalu tanpa bermain. Seolah itu adalah slogan sehari-harinya... Tidak ada yang sanggup menghentikan waktu bermainnyakecuali paksaan orang tuanya dan rasa mengantuk sendiri. Bila datang rasa mengantuk, biar dimana pun, bilapun mereka merebahkan badan.

Waktu tidur orang dewasa boleh jadi belum sama dengan waktu tidur mereka. Sama halnya dengan membangunkannya. Tergantung kepada Seni Menidurkan anak. Pasti Ibu punyai seni itu. Cuma sedikit kesabaran diperlukan. Namun waktu tidur, boleh jadi si anak 'kencing malam'. jika mereka masih kecil bayi, ibu masih boleh bersabar, namun jika sudah besar dan sudah ke tadika, pastinya ibu pun berang dengan habit buruk mereka. Hal inilah yang menakutkan mereka dan rasa bersalah meliputinya.

"Ah, gara-gara mimpi buang air kecil, habis basah tempat tidurku,
pasti mama marah,
Padahal jika mama tahu bahawa kwjadian itu di luar kesedaranku,
tidak disengaja...;
mengapa mama mesti marah?"

Kejadian serupa berulang-ulang, sering ibu marah pada mereka. Sehingga mereka gelisah dan berdoa saat tidrnya...

"Ya... Allah...!
jangan beri lagi aku mimpi seperti malam kelmarin,
aku takut menemui esok pagi,
dihadiahi kemarahan mama"

nantikan sambungannya....


Currently have 5 Komen:

  1. am0i Ida says:

    Jzk ukht..menyentuh perasaan sang ummi :((

    Bole la ana pinjam yerk...

    Cian anak ku yang masih kecil..mudah2an sempat ana perbaiki diri...

  1. Syaima says:

    salam.
    jumpa buku kuning tu haritu kat toko buku.ingatkan nak beri pada ibu.tapi nampak gaya macam kurang sesuai.heheh,mungkin bekalan buat diriku pula nanti.
    sayang ibu ;)...

  1. ooo
    heheh,,, mudah-mudahan,,, beli laa.. pasti x rugi,,,

  1. AbQar|'s says:

    comelnyer abdullah...ummu..terharu ler !!!

  1. Moga mendapat manfaatnya yaa..

Leave a Reply

Post a Comment