Twitter

TIDUR YANG BERLEBIHAN

Thursday, July 31, 2008 , Posted by ummu_abdullah at 7/31/2008 04:24:00 PM

    Tidur yang berlebihan dan terlalu banyak akan mengakibatkan hati mati, badan terasa berat, waktu terbuang sia-sia, suka lupa dan malas. Kerananya ada tidur yang dimakruhkan dan ada tidur yang berbahaya, tidak membawa kemanfaatan bagi badan. Tidur yang bermanfaat adalah tidur ketika betul2 rasa sangat mengantuk. Tidur di permulaan malam lebih bermanfaat daripada tidur di akhir malam. Tidur di pertengahan siang lebih baik daripada tidur pada waktu pagi dan petang.

    Setiap kali tidur yang mendekati pagi dan petang hari, maka potensi kemanfaatannya sangat minimum sementara potensi kemudharatannya sangat besar, terutama tidur pada waktu asar dan pada waktu pagi. Dimakhruhkan seseorang untuk tidur setelah selesai solat subuh dan matahari terbit. Kerana saat ini merupakan permulaan siang, kuncinya siang, waktu turunnya rezki, waktu pembahagian rezki dan turunnya keberkahan. Oleh kerana itu, cubalah sedaya mungkin untuk elak daripada tidur pada waktu tersebut, kecuali terpaksa sangat.

    Jadi, tidur yang normal dan yang baik adalah tidur pada separuh malam yang pertama dan seperenam dari malam yang terakhir yaitu sekitar sesudah solat isya’. Ini tidur yang normal menurut para doktor.

    Selain itu, tidur yang tidak baik adalah tidur pada permulaan malam, menjelang matahari terbenam. Rasulullah melarang tidur pada saat tersebut.

    Banyak tidur hanya menyia-nyiakan usia hidup, meninggalkan solat tahajjud, menyebabkan watak tumpul dan keras hati. Padahal umur merupakan harta manusia yang paling berharga. Sementara itu, tidur juga boleh menyebabkan kematian. Kerananya, banyak tidur dapat mengurangi umur, juga mengurangi keutamaan tahajjud. Orang yang banyak tidur pasti banyak meninggalkan solat tahajjud. Sekalipun dia tetap dapat melaksanakannya, maka dia tidak akan dapat merasakan manisnya ibadah.

    Jadi, banyak tidur itu dapat melahirkan banyak kerosakan. Sebaliknya, menahan tidur bahkan tidak tidur juga dapat melahirkan kerusakan yang lain yang lebih besar. Hal ini menyebabkan caikan tubuh tidak baik dan kering kontang, jiwa tidak stabil dan kelembaban yang mengarah kepada pemahaman dan aktiviti mengalami kekeringan. Carilah masa untuk rehat(tidur) seketika sekiranya tiada kesempatan untuk mtidur pada malam hari. Lebih baik tidur di waktu pertengahan siang seperti yang dinyatakan tadi.

    Memang alam maya ini ditegakkan atas prinsip keadilan (keseimbangan). Maka, barangsiapa berpegang dengannya, bererti dia telah mengambil sebahagian daripada gudang-gudang kebaikan. Allah adalah tempat kita meminta pertolongan. Oleh itu wahai ukhti fillah, hendaklah istirahat dengan cukup, pada waktu-waktu yang tepat untuk istirahat. Akan tetapi tidak layak untuk berlebihan dalam tidur, sehingga kegiatan dakwah ditelantarkan dan berkurang frekuensinya keranya banyaknya tidur.

Ambillah manfaat darinya, berusahalah untuk memperbaiki sisi kelemahan diri dan orang lain. Jangan Tanya kenapa orang tak berbuat, namun tanyalah mengapa diri tak memulai… wallahua’lam…

Rujukan:

KEAKHWATAN 4, Tarbiyah Ruhiyah, Cahyadi Takriawan dan Wahid Ahmadi.
m/s 202-204

Currently have 0 Komen:

Leave a Reply

Post a Comment