Twitter

UMAT SEDANG TIDUR...

Tuesday, July 29, 2008 , Posted by ummu_abdullah at 7/29/2008 03:45:00 PM

Hujung minggu lalu, ana baru enghadiri durah bertema, GHAZWUL FIKR. Satu topik yang amat penting dalam memahami situasi umat ketika ini. Pengisian demi pengisian, terasa seperti dibakar-bakar semangat untuk mengerakkan da’wah, walaupun telah lama menyedari umat sekarang sedang syik dibuai mimpi indah, sehinga tidak sedar api ayng marak sedang menghampiri dengan sangat cepat. Pada suatu ketika, peringatan demi peringatan sangat penting walaupun diceritakan berkali-kali. Sedangkan ayat-ayat Al-Quran diulang berkali-kali. Di akhir pengisian, pengisi menyentuh hal yang sepatutnya semua orang tahu, namun sedikit sekali dari peserta yang tahu. Cuma tahu tajuk besar, namun tidak tahu isi kandungannya. THE ELDEST PROTOCOL OF ZIONIS. Ana tahu serba sedikit tentang kandungannya kerana pernah diterangkan oleh pengisi pada suatu masa. Maklumlah, zauj yang mengisi. =)

Seperti mencurahkan air pada api yang baru menyala. Lenyap segala impian. Terasa usaha yang dilakukan hanya sia-sia. Manakan tidak, mereka(zionis laknatullah) merancang sesuatu yang sanagt besar dan sangat teliti. Malah hampir 80% usaha mereka telah membuahkan hasil. Keadaan semasa sudah lama berada dala sistem yang mereka ciptakan. Baik dari sudut ekonomi, pendidikan, politik sehingalah cara hidup kita sesudahnya. Biar tebal iman di dada, namun sistem ini tetap diikuti. Apa tidaknya, bank yang selalu kita kunjungi untuk melaburkan wang sahaja telah mengikut sistem mereka. Malah sistem pendidika yang kita ikuti juga telah lama berada di bawa sistem mereka. Sebagai contoh, perancangan mereka yang telah brjaya: “menjadikan islam sebagai matapelajaran untuk dibahas sehingga tiada kesudahan.” Bukankah ini yang berlaku pada masa ini?
Di akhir pengisian, pengisi kedua memlakan perbicaraannya. Alhamdulillah, api yang disiram tadi kembali membakar dan membara apabila beliau menekankan tentang ayat 2:120-121.


“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut ugama mereka (yang telah terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka): "Sesungguhnya petunjuk Allah (ugama Islam itulah petunjuk yang benar". Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatupun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.

Orang-orang yang Kami berikan Kitab kepada mereka, sedang mereka membacanya dengan sebenar-benar bacaan (tidak mengubah dan memutarkan maksudnya), mereka itulah orang-orang yang beriman kepadanya; dan sesiapa yang mengingkarinya maka mereka itulah orang-orang yang rugi.”


Jelas sekali, hanya kembali kepada al-Kitab, kita mampu mengubah segalanya. Kerana secara tersiratnya, bukan kita yang mengubah sesuatu, namun Allahlah yang melakukan segalanya. Membaca al-Quran dengan sebenar-benarnya membawa maksud mentadabbur sekaligus beramal dengan ayat tersebut. Itulah yang dimaksudkan oleh ibnu Kathir. Meang benar, jika Allahlah tujuan utama kita, maka setiap perkara yang kita lakukan pastinya selari dengan kehendaknya.

Currently have 3 Komen:

  1. Anonymous says:

    sdadasd

  1. Anonymous says:

    Bukan The eldest protocol... Protocol of the Elder of Zion... Eldest tu yang paling tue, Elder tu gelaran bagi pembesar2 atau orang2 yg ternama...

  1. a'aalaa.. baru prasan... hehehe... jazakillah atas teguran... huhu....

Leave a Reply

Post a Comment