Twitter

Perjalanan Insan

Posted by ummu_abdullah on Thursday, August 14, 2008 , under , | Komen (2)



Ya Allah, berilah kekuatan menempuh hari2 yang bakal dihadapi... Moga perjalananku masih disuluhi hidayah dariMU. Keadaan yang aku alami, semakin hari semakin berat, pengaduanku padaMU sahaja yang dapat mengubat segala duka hatiku. Aku masih mencari diriku. Tidak mahu menjadi insan hina tidak berguna tetapi menjadi insan mulia dan bermanfaat.

kesilapan demi kesilapan yang aku lakukan dalam mengharungi samudera ini, terasa diri tidak berguna lagi. Cuma masih tersisa iman yang sedikit yang mampu melorong arah perjalanan ini. Allah... Allah, Allah... Tak sanggup lagi kisah silam menjemput diriku... Tak sanggup lagi aku terjatuh pada lubang yang sama...

Ukhti,
kekuatan yang Allah salurkan melalui dirimu sangat aku hargai. kekuatan itu yang membuat aku terus sujud, menghamba hanya padaNYA. Terasa Kerdil dan hina. Betapa Allah terlalu menyayangi diriku. Aku jahil, kadang masih tersisa karat-karat jahiliyah. Namun Allah tetap memberi satu ni'mat yang tak perlu aku ragui lagi. Ni'mat iman, Islam dan juga ni'mat Ukhwah... semuanya membuatku terpukau dengan keagungan Allah...

Mudah-mudahan, diriku sentiasa tsabat dalam setiap langkahku....

UKHTI...

Posted by ummu_abdullah on Wednesday, August 13, 2008 , under , | Komen (0)



Sedikit coretan yang membekas di hati tatkala rindukan teman seperjuangan yang jauh di mata namun dekat di hati. Satu demi satu ujian kami selesaikan bersama. Biar yang besar mahupun kecil, pasti tetap bersama... Ukhuwah yang mula terbentuk kala diri disapa hidayah dan tarbiyah. Moga ukhuwah ini berkembang dengan baiknya tanpa sedikitpun keraguan di dada.
....................................................................................
Ukhti Fillah,
Moga ukhuwah yang masih tersisa ini bisa melenyapkan segala sangkaan antara kita semua. Kerana aku begitu memegang pada janji ukhuwah dan sukar melepaskannya... Kukuatan yang Allah salurkan dalam pembinaan ukhuwah ini terlalu besar. Sehingga aku tidak dapat menafikan yang aku sentiasa menyayangi ukhuwah ini biar apa jua perkara yang terjadi... Buat para da'ieyah, kucoretkan kata ini buatmu...


tahukah engkau, di mana ia bersemayam?
dialah saudaramu...  ke mana ia  melangkah?
sanggupkah matamu memandangnya?
sedang matanya tak sanggup menatapmu?

saudaramu hidup laksana sejarah,
berjalan  berirngan mengkuti langkahmu,
tanpa bahasa yang dapat menyapa,
bercucur air mata ketika bersua
jika bumi menghimpitnya
hanya hatimu tempat mengadu

engkau bermurah hati tanpa mengira
memupus duka nestapa yang ia derita
engkau memikul berat beban tanggungannya
ketika letih pilu merasuk dua bahunya
hanya hatimu tempat mengadu
 
engkau selimutkan tirai di sekujur tubuhnya
ketika syaitan datang memperdaya
engkau tersenyum bangga dengan ranum buah akhiratmu
engkau bahagia pula dengan kesuburan ladang dunia saudaramu
jika bumi menghimpitnya
hanya hatimu tempat mengadu
____________________________________________
 ...uhibbuki fillah jiddan...
 (Taha, 20:25-35)



KEKUATAN ITU DARI ALLAH

Posted by ummu_abdullah on Thursday, August 7, 2008 , under | Komen (1)



Bismillah walhamdulillah…

Allah… Allah… Allah…

Mengalir air mata membasahi pipi, mengenangkan para sahabat yang syahid di mu’tah… sungguh terharu membaca kisah demi kisah, sirah demi sirah, riwayat demi riwayat.
Terharunya bila Abdullah bin Rawahah telah menaikkan ghiroh para sahabat yang ketika itu dalam kebingungan, bagaimana hendak menghadapi tentera rom yang berjumlah 200,000 orang sedangkan tentera Islam hanya 3000 orang…

“Ayuhlah maju ke medan peperangan, di sana terdapat 2 kemenangan, samada terus mulia dengan kemenangan keatas tentera Rom atau Syahid menuju yag Abadi.”

Tanpa ragu, gusar dan gentar, mereka terus mengangkat panji menuju ke medan pertempuran yang dipimpin oleh Zaid bin Harithah.
Satu persatu tentera Islam Syahid, termasuklah sahabat besar, Zaid, Ja’far dan Abdullah bin Rawahah sendiri…

Kelu, sayu, pilu, terharu… mereka telah bertemu sang Pencipta mereka dengan penuh kemuliaan. indahnya syahid yang mereka perolehi.
Berbekalkan iman yang sedikit, amal yang berkurangan, kekuatan yang masih rapuh, mampukah kami menjejaki mereka… jauh sekali… tapi itu yang pasti… pasti itu yang kami kejar, pasti itu yang kami impikan. Moga impian diterjemah kepada kenyataan. Kepastian yang terlalu jauh itu menjadi pemicu kepada ghiroh kami dalam membangkitkan dinul HAQ.

Akhwat fillah, pastinya dalam kekalutan ini, semuanya masih sibuk dengan urusan da’wah yang tak pernah habis. Jika ditangguh, lebih membebankan, jika di abaikan, kelak Allah mengabaikan. Biar kekalutan ini menjadi titik tolak dalam meningkatny iman kita semua. Biar ia menjadi al-munthalaq kepada pembinaan mutarobbi-mutarobbi kita di sini. Ingatlah bahawa, tiada yang dapat member kekuatan selain Allah.

Dakwah sekolah, Matrikulasi, Kampus, dan luar kampus, semuanya menjadi agenda utama dalam halaqah, perbincangan dan juga sembang-sembang kita. Biar semua itu menjadi tajuk utama perbicaraan kita. Biarlah ruh da’wah mengalir deras dalam diri kita. Bekalan iman pasti yang utama, kerana itulah peneraju segala kerja-kerja kita.

Jika dahulu, Rasulullah hanya mengunyah daun-daun yang melukakan mulut, Sa’ad ibn Waqqash memakan seuatu dari tanah, berkongsi pakaian kerana kekurangan. Namun itu bukanlah suatu kehinaan, bahkan suatu kemuliaan yang perlu diterjemahkan dalam diri kita. Kekuatan Islam bukan pada jawatan yang tinggi, kemenangan Islam di medan pertempuran bukanlah kerana teknologi. Iman dihati, taqwa membajai, amal berkualiti, itulah kemenangan yang hakiki.

Mencari sesuatu yang pasti, pastinya menjadi azam setiap daripada kita. Memburu sesuatu yang bererti, pastinya member kekuatan dalam melangkah. Berjuanglah dengan daya upayamu, kerana di medan itu hanya ada 2 kemenangan… HIDUP MULIA ATAU MATI SYAHID…
Allahuakbar…