Twitter

Raya '08

Posted by ummu_abdullah on Monday, October 27, 2008 , under , | Komen (0)





Didiklah Anak Dengan Keimanan

Posted by ummu_abdullah on , under , , | Komen (0)



ABDULLAH UMAR AL-FARUQ

Sautu malam, selesai solat Isya’…

“woooo….!” Tiba-tiba suara orang bersorak bergema. Sorakan yang datang dari gerai makan sebelah rumah mengejutkan Abdullah yang juga baru selesai solat bersama (walaupun solat x ikut imam, ikut diri sendiri je nak solat macam mana).

“Ummi, Ummi. Bunyi apa tu?” Abdullah dengan mata terbeliaknya mendekati ana tiba-tiba.

“Suara orang bersorak, tengok bola” ana cuba jawab dengan jelas.

“Tak boleh kan tengok bola kan? Kene solat dulu” Abdullah cuba membalas percakapan ana. Memang itu kebisaan yang Abdullah akan lakukan. Menjawab atau menghurai setiap pernyataan yang diberikan padanya.

Terkejutnya ana mendengar pernyataan tersebut daripada Abdullah sehingga ana memeluknya, dan mendoakan “Ya Allah, jadikanlah anakku orang yang bertaqwa”

Lihatlah penilaian yang dibuat oleh seorang anak kecil. Sebenarnya bukan bermaksud ingin riak. Namun, terdapat satu pengajaran yang besar yang perlu diambil di sini. Pendidikan anak yang sering diabaikan oleh para ibu bapa zaman sekarang cukup ketara. Bukan maksud ana pendidikan akademik. Kerana itu sangat dititikberatkan oleh para ibu bapa sekarang. Akan tetapi, pendidikan kerohanian, keagamaan dan pembinaan iman dan amal dalm diri seorang anak telah diabaikan. Malah, ketika anak-anak masih kecil, ibu bapa sangat berbangga jika anak-anak dapat mengenal artis-artis dan lagu-lagu serta tarian-tarian yang telah banyak merosakkan pemikiran anak-anak itu sebenarnya. Lihat saja contoh yang diberikan oleh media-media sekarang. Jika di Indonesia, seronok sekali kita melihat anak-anak kecil petah berbicara dengan ceramahnya yang cukup menyentuh hati dalam Pildacil. Namun di Malaysia adalah sebaliknya. Banyak juga siaran-siaran yang mencungkil bakat anak-anak kecil, akan tetapi, siaran-siaran ini semuanya yang merosakkan keimanan dan aqidah anak itu sendiri. Tarian, nyanyian dan cakap-cakap kosong. Itulah yang diajarkan pada anak kecil ini.

Para ibu bapa di rumah, terutamanya yang masih mempunyai anak kecil. Cubalah sedaya upaya untuk menanamkan keimanan dan aqidah yang shohih dalam diri anak kecil itu dengan pelbagai cara dan sarana. Cuba untuk membiasakan anak-anak dengan ayat-ayat al-Quran dan hadith daripada kartun-kartun dan lagu-lagu yang tidak bermanfaat. Hal ini tidak bermaksud kita melalaikan aspek akademik anak-anak. Malah itu juga sangat penting dalam proses menjadi anak yang cemerlang IQnya. Namun cemerlang bagaimana yang kita mahukan?

Mahukah para ibu dan bapa melihat anaknya yang berjaya di peringkat tadika, sekolah, ipt, tetapi rosak akhlaknya? Menjadikan artis-artis sebagai idola. Bila pulang ke rumah, tidak pernah kita melihatnya membaca al-Quran, malah lebih banyak membaca komik-komik dan majalah-majalah yang tidak membina. Sehingga suatu masa, akan mencalarkan imej ibu bapa sendiri. Aduh!!! Satu tamparan hebat buat kita sebagai pendidik awal mereka.

Bukankah jika mereka mengamalkan amal kebaikan, semuanya tidak akan sedikitpun kurang pahalanya akan sampai kepada ibu bapa?? Betapa banyaknya anak kita, maka banyak jugalah pahala kita. Bukan lagi, betapa banyaknya anak kita, maka banyaklah dosa yang kita tanggung.

Fikirkanlah yang terbaik wahai para ibu bapa dan juga bakal-bakal ibu dan bapa…

Moga setiap langkah kita tidak tersasar daripada jalan yang Allah redhai.

“Katakanlah, inilah jalanku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak kamu kepada Allah dengan yakin. Maha Suci Allah dan aku tidak termasuk orang-orang musyrik” (12:108)


Mengapa Iqob - Mengikut Sunnah Rasulullah

Posted by ummu_abdullah on Friday, October 24, 2008 , under , | Komen (0)



Bismillah walhamdulillah...
Sedikit perkongsian daripada pembacaan tentang memberi hukuman.
“Ada pun tentang beberapa atsar dan riwayat yang menyebut label kafir atau syirik terhadap beberapa perbuatan maksiat, maka menurut kami, atsar atau riwayat tersebut tidak bermaksud untuk menetapkan bahawa pembuatnya telah melakukan perbuatan kafir atau syirik yang menghapuskan keimanan orang itu. Akan tetapi bermaksud untuk mengatakan bahawa perbuatan maksiat itu adalah akhlak dan kebiasaan yang dilakukan oleh orang kafir atau orang musyrik”[1]
Dalil yang membezakan antara pembuat dan perbuatan adalah dua hadith berikut:
Hadith Pertama:
“Allah melaknat khamar, peminumnya, penuangnya penjualnya, pembelinya, pemerahnya, alat pemerahannya, pembawanya dan orang yang dibawa kepadanya”[2]
Hadith Kedua:
Umar al-Khattab radhiallahu ‘anhu menerangkan bahawa pada zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terdapat seorang lelaki yang bernama ‘Abd Allah, manakala nama gelarannya pula adalah “keldai”. Dia lazim membuat jenaka sehingga Rasulullah tertawa. Nabi shallallahu ‘alaihiwasallam pernah merotannya (sebagai hokum hudud) kerana kesalahan meminum arak.
                Pada suatu hari, dia dibawa menghadap baginda atas alas an yang sama lalu dikenakan hukuman rotan, melihat yang sedemikian, berkatalah seorang lelaki:
“Ya Allah! Laknatlah dia! Betapa banyak kali dia dibawa menghadap Rasulullah atas kesalahan yang sama!” Namun Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam menjawab:
“Jangan melaknatnya! Demi Allah! Aku tidak tahu bila ternyata dia mengasihi Allah dan Rasulnya”[3]
Dalam hadith yang pertama Rasulullah menjelaskan apa jua perbuatan yang berkaitan arak adalah dilaknat Allah. Akan tetapi dalam hadith kedua, Rasulullah melarang seseorang daripada mendoakan laknat Allah kepada orang yang lazim minum arak. Berdasarkan dua hadith yang mulia ini, dapat dirumuskan dua kaedah yang agung:
  1. Dibezakan antara pembuat dan perbuatan
  2. Hukuman, kritikan dan celaan ditujukan kepada perbuatan. Ada pun individu yang membuatnya, dia tidak dihukum, dikritik dan dicela secara khusus melainkan diperhatikan beberapa faktor terlebih dahulu.
Faktor pertama yang diperhatikan adalah samada pembuatnya mengetahui atau tidak bahawa apa yang dilakukannya itu adalah satu kemungkaran. Maka ditegakkan kepada pembuat tersebut apa yang benar berdasarkan dalil dan hujah. Kita tidak akan terus menghukum pembuat kemungkaran sebelum diterangkan dalil dan hujah berdasarkan firman Allah (17:15)
Seterusnya kita memperhatikan sama ada pembuat kemungkaran tersebut masih memiliki apa-apa kekeliruan dan kesamaran. Maka diusahakan agar dalil dan hujah disampaikan dalam bentuk penerangan yang jelas dalam bahasa yang difahaminya berdasarkan firman Allah:
(9:115)
(14:4)
Terakhir, kita memerhatikan sama ada pembuat kemungkaran tersebut melakukannya dalam suasana sedar dan rela, atau dalam suasana terpaksa, tersilap atau tidak mampu. Orang yang terpaksa, dimaafkan. Sebagaimana ayat berikut berkenaan orang yang dipaksa melakukan sesuatu yang membawa kepada hukum kafir (keluar dari Islam):
(16:106)
Orang yang tersilap dan tidak sengaja, dimaafkan. Sebagaimana firman Allah:
(33:05)
        Orang yang tersilap perlu diberi perhatian khusus kerana banyak berlaku kesalahan yang lari dari sunnah Rasulullah dalam bentuk pemikiran atau amalan, adalah hasil daripada kesilapan mengambil suatu keputusan/menterjemah sesuatu/kesilapan takwil.
        “Orang yang salah takwil yang bermaksud untuk mengikut Rasulullah, tidak boleh dianggap kafir atau fasiq apabila dia berijtihad, lalu salah. Ini adalah sesuatu yang masyhur berlaku di kalangan orang ramai dalam masalah amalan. Ada pun dalam masalah pemikiran (iktiqad), ramai yang mengkafirkan orang yang salah takwil. Padahal sikap sedemikian tidak dikenal dari seorangpun dari kalangan para sahabat, tabi’in dan orang-orang yang mengikuti mereka dalam kebaikan serta para imam umat Islam. Bahkan sedemikian adalah sikap asal ahl-bid’ah yang mudah membid’ah dan mengkafirkan sesiapa yang berselisih dengan mereka, seperti aliran Khawarij, Muktazilah dan Jamhiyah.”[4]
Oleh itu, tumpuan hendaklah diberikan kepada membetulkan perbuatan yang salah itu tanpa mencela atau mengkritik pembuatnya. Tindakan gopoh mengkritik pembuatnya adalah sikap yang tidak terpuji yang menyelisih daripada sunnah Rasulullah.
        Orang yang tidak dapat mengelak suatu kemungkaranjuga dimaafkan, sebagaimana Allah memaafkan umat Islam ynag tidak mampu berhijrah: (4:98-99)
        Oleh itu, sebagai contoh, apabila menemui seorang yang sedang tawaf di sejkeliling kubur syeikh si fulan, dia dihukum sebagai melakukan kesalahan dan tersasardari sunnah dan syariat. Akan tetapi, orang itu sendiri tidak dihukum sebagai ahl-Bis’ah kerana mungkin dia melakukan amalan tersebut kerana tidak tahu bahawa tawaf hanya disyariatkan di ka’bah, di Masjidil Haram, Mekah.
Rujukan: Marilah Berkenalan dengan Ahl-Sunnah wa al-Jama’ah, karangan Hafiz Firdaus Abdullah
Oleh itu ikhwah wa akhwat, apa yang diterangkan di sini adalah berkaitan kemungkaran, jadi bagaimana pula jika hanya berselisih faham atau pendapat. Sudah terbentang jalan sunnah, ayuh kita menelusuri jalan ini.
Wallahua’lam.



[1] Diriwayatkan oleh ibnu Qayyim dalam kitab al-Sholat ms 53 – 54, dikemukakan oleh Yusuf Qardhawi dalam kitab Nata ‘amal Ma’a al-Thurath wa al-Tamazhub Wa Ikhtilaf (edisi terjemahan oleh Ahrul Tsani dan rakan-rakan, bertajuk Bagaimana Berinteraksi Dengan Ulama’ Salaf, Pustaka al-Kautsar, Jakarta, 2003) ms 346.
[2] Sahih: dikeluarkan oleh Abu Daud dan dinilai sahih oleh al-Albani salam Shahih Sunan Abu Daud, no: 3674 (Kitab al-Asyrubah, Bab memerap anggur untuk dibuat arak.)
[3] Sahih: Dikeluarkan oleh al-Bukhori dalam Shahihnya, Hadis no: 6780 (Kitab al-Hudud, bab berkenaan membenci laknak kepada orang yang minum…)
[4] Manhaj ahl Sunnah an-Nabawiyah fi Naqd kalam al-Syi’ah wa al-Qadariyyah (Tahqiq: M. Rasyad Salim; Muassasah Qurthubiyah,1986), jilid 5, ms 239-240

Teori Itu Penting

Posted by ummu_abdullah on Tuesday, October 14, 2008 , under , | Komen (3)



Kata tak semudah beramal. Sering kita terdengar ungkapan itu, namun itulah yang sukar kita laksanakan.  Beramal dengan mengaharap keredhaan Allah pasti berbeza dengan beramal kerana mengharap kepuasan seseorang. Lihat saja apabila ada arahan untuk menggerakkan dakwah di suatu medan. Malah ditetapkan iqob bila tak dapat laksanakan sesuatu di medan tersebut. Bilamana kurang persiapan dari segi teori atau ilmu, kita pasti berbuat tanpa alasan yang kukuh, mengapa kita beramal. Kenapa perlu iqob, dan apa hak ‘dia’ untuk iqob Ketika mana hal ini berlaku, pastinya kerja kita bukan lagi dengan mujahadah. Malah, menjadi satu titik kelemahan pada diri untuk syaitan terus menghasut dan menghasut.
(Iblis) menjawab, “Kerana Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalanMu yang lurus. Kemudian pasti akan aku mendatangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur” (al-A’raf:16-17)
Tanya saja, kenapa kamu solat? Ikut-ikutan atau atas dasar kefahanman kamu sendiri? Jika ia didorong oleh perintah wajib, ingatlah, itu adalah dorongan yang lemah, persis kata saudara Anis Matta dalam bukunya Model Manusia Muslim. Dorongan yang terkuat adalah dorongan CINTA.
Kerana cinta kenal pencipta,
Kerana cinta kenal RasulNya
Kerana cinta kenal saudara
Bahagia keluarga
Semuanya kerana CINTA. Tiada cinta maka tiadalah rindu, tiada rindu maka tiadalah kasih. Dengan kehadiran cinta itulah yang menambat hati kita untuk terus beramal dan berbuat. Dan dengan cinta itu jugalah yang akan menguatkan tapakan kaki dalam melangkah. Jelas sekali, dorongan cinta itu yang membawa kepada penghayatan ruh dalam beramal, berbuat atau beribadah.
Bagaimana mewujudkan CINTA?
Ingat, menyeru orang untuk menyintai sesuatu tidak bemakna orang yang diseru terus menyintai sesuatu itu. CINTA perlu datang dari dalam lubuk hati seseorang. Perlu disemai, dipupuk dan dibelai. Dalam konteks beramal dan berbuat, cinta akan menapak dalam hati bila kita menghayati dan mengetahui setiap tujuan dan manfaat daripada setiap amalan yang kita lakukan. Maka, tidak lain dan tidak bukan, ILMU itu penting! TEORI itu penting! Terkadang, kita mudah mengarahkan sesuatu, namun tidak selalu kita mengungkapkan kepada mad’u kita, apakah manfaat, faedah dan tujuan melakukan sesuatu itu. Sekali lagi, ia perlu diulang-ulang, dipupuk, dan disemai. Biar amal yang kita lakukan itu berdasarkan ilmu yang kita pelajari, berdasarkan dalil kuat yang kita ketahui. Bukan kerana ikut-ikutan, arahan ataupun seseorang.
Tanya lagi, kenapa kamu bertahajjud? Apa manfaatnya?
(Tahajjud – akan dibangkitkan di tempat terpuji 17:79)
Jangan sampai jawapannya tidak tahu. Kerana IBADAH tanpa ILMU adalah ibadah percuma (sia-sia). Inilah kata Imam Ghazali. Maka, setiap amal ibadah kita, mestilah didahului dengan ilmu pengetahuan. Tidak sempat membaca atau menuntut ilmu? Tiada lagi alasan untuk berkata demikian. Jika tidak, darjat kita tidak akan diangkat. Generasi yang cetek ilmu, adalah generasi yang lemah. Generasi yang bakal mencorak sistem Islam dengan tangan kotor. Generasi yang bakal mencampur adukkan kebatilan dan kebenaran tanpa sedar kerana ceteknya ilmu, kurangnya pengetahuan. Na’uzubillah.
Dr. Sayyid Muhammad Nuh dalam ‘Afatun ‘Ala Thariq (Terapi Ruhiyah Aktivis Da’wah), salah satu terapi FUTUR adalah Menuntut ILMU. Futur mudah menjengah dalam diri seorang aktivis ketika mana beliau beramal kerana ikut-ikutan. Oleh sebab itu, ramai yang futur ketika di awal pejalanan kerana merasakan tiadanya RUH dalam beramal. Merasai tiada makna dalam beribadah. Maka, jangan lupa, para murobbinya juga pasti perlu menyiapkan diri dengan ILMU untuk disampaikan kepada mutarobbi.
“Sesunggunya yang takut kepada Allah hanyalah para ulama’ (orang yang berilmu)” (Al-Fathir, 35:28)
“Dan katakanlah, wahai tuhanku, tamahkanlah ilmu untukku.” (Thaha, 20:114)
Ingatlah, pada ILMU itu datangnya kekuatan, pada ILMU itu datangnya petunjuk. ILMU itu ibarat CAHAYA. Syed Qutb dalam Fizilalil Quran menjelaskan maksud cahaya dengan sangat indah. Cahaya itulah kesatuan, kekuatan, kemesraan dan banyak lagi sehingga beliau menyatakan hanya Rasulullah saw sahaja yang mengetahui maksud NUR(cahaya) yang sebenarnya.
Akhwat wa ikhwah fillah. Benar, berbuat itu penting, bekerja itu penting. Jangan dilupakan bahawa ILMU dan TEORI itu lebih penting. Marilah kita dengan segenap kekuatan, menumbuhkan rasa CINTA pada ILMU kerana cita-cita kita dalam menegakkan khilafah memerlukan individu-individu yang berILMU. Jangan lagi berlepas tangan, teruslah mencari ILMU hingga akhir hayatmu.
Wallahua’lam bishowab

KELUHAN BERAT ITU

Posted by ummu_abdullah on , under | Komen (0)



Bismillahiwalhamdulillah…
Teringat kepada sapaan syaima’ pada shoutbox suatu hari di bulan Ramadhan lalu. Sapaan yang menyatakan keprihatinan terhadap keluhan demi keluhan yang dibacanya pada blog-blog akhwat. Benar, jika pada ana, itu adalah keluhan berat yang dating daripada perasaan sendiri sebagai seorang manusia. Ketika itu juga, Ramadhan baru menjelma.
Ingat semula kisah Rasulullah ditemani Zaid bin Harithah ketika berda’wah di Tha’if kepada bani Tsaqif. Pada ketika Rasulullah dan umat Islam diasak dengan pelbagai siksaan dan penderitaan oleh kaum Quraisy, Rasulullah berangkat ke Tha’if, mengharap dukungan dan mengharap agar mereka menerima ajarannya ketika itu. Namun, apa yang diterima oleh Rasulullah ketika itu adalah sebaliknya, jauh daripada apa yang diharapkannya. Malah Baginda dilepari dengan batu sehingga mengalami kecederaan yang sangat menghibakan. Namun Rasulullah berjalan keluar dari Tha’if dengan penuh ridha dan sabar. Pada satu keadaan yang agak tenang di kebun milik ‘Uqbah, Rasulullah mengangkat kepalanya lantas berdoa;
Ya Allah, kepadaMU aku mengadukan kelemahanku, kurangnya kesanggupanku, dan ketidakberdayaan diriku berhadapan dengan manusia. Wahai Dzat yang maha Pengasih lagi Maha Penyayang, engkaulah pelindung bagi si lemah, dan engkau jualah pelindungku! Kepada siapakan diriku hendak engkau serahkan? Jika Engkau tidak murka kepadaku, maka semua itu takku hiraukan, kerana berlindung pada sinar cahaya wajahMU, yang menerangi kegelapan dan mendatangkan kebaikan di dunia dan di akhirat, dari murkaMU yang engkau hendak turunkan kepadaku. Hanya Eangkaulah yang berhak menegur dan mempersalahkan diriku hingga engkau berkenan. Sungguh, tiada daya dan kekuatan apa pun selain atas perkenanMU.”[1]
Merurut Ramadhan Al-Buti dalam Sirah Nabawiyahnya, `mungkin timbul pertanyaan, Apa erti pengaduan yang telah disampaikan oleh Rasulullah? Apa maksud lafaz-lafaz doanya yang mengungkapkan perasaan putus asa dan kebosanan akibat bergabai usaha dan perjuangan yang hanya menghasilakn penderitaan danpenyiksaan?
Jawapannya, bahawa pengaduan kepada Allah adalah ibadah. Merendahkan diri kepadanya dan menghinakan diri di hadapan pintunya adalah taqarrub dan ketaatan.
Sesungguhnya penderitaan dan musibah mempunyai pelbagai hikmah kepada manusia. Rasulullah saw mengajarkan kepada kita kesabaran yang tiada sudahnya kepada kaum muslimin umumnya dan para da’I secara khususy. Sabar yang sentiasa menuntut pelbagai pengorbanan perasaan dan juga pemikiran.
Ini bererti, bahawa kita manusia tidak dapat lari daripada mengalami penderitaan perasaan dan jiwa, sekalipun Rasulullah telah menyiapkan dirinya untuk menghadapi pelbagai siksaan dan tohmahan, tetapi beliau tetap memiliki perasaan sebagai manusia. Terasa sakit bila ditimpa kesengsaraan dan merasa bahagia bila mendapat kesenangan. Inilah pahala besar yang terlihatnya erti taklif kepada manusia. Wallahua’lam.

[1]Dr. Muhammad Said Ramadhan Al-Buthy, Sirah Nabawiyah terbitan Robbani Press, m/s 113