Twitter

Hazad Deen, Islam Manhaj Buat Manusia Bukan "Magic"

Posted by ummu_abdullah on Monday, February 22, 2010 , under , | Komen (0)



Bismillah walhamdulillah...

Teliti Kisah Asy-Syahid Imam Hassan Al-Banna




Haza Addeen adalah sebuah buku yang dikarang indah oleh sasterawan ikhwan, Syed Qutub. Buku ini ditulisnya ketika beliau telah menapakkan kakinya ke dalam Ikhwanul Muslimin. Pada waktu ini, As-Syahid Imam Hassan Al-banna telah pergi meninggalkan bumi barakah para ilmuan dan ikhwan.

Asy-Syahid Syed Qutb

Sebelum membahaskan lebih lanjut, tentang sesebuah buku adalah sangat penting untuk kita mengetahui siapakah penulis dan pada keadaan apakah buku ini dikarang penulis. Hal ini adalah supaya kita tidak silap dalam mentafsir setiap bait perkataannya. Karya para tokoh ikhwan ini perlu dibahas, dihadam dan difahami dengan sebenar-benarnya. Malah ia perlu dikutip daripada sumber yang benar kerana setiap orang mempunyai perbahasan yang berbeza-beza. Dan hanya orang yang hidup di zamannya yang paling memahami bait-bait perkataan itu

Secara ringkas, Syed Qutub merupakan Ahli Ikhwanul Muslimin pada tahun 1949 sehingga beliau ke tali gantung pada 1966. Selama 7 tahun ini, beliau benar-benar mendalami halatuju dakwah Ikhwan yang sangat murni. Dengan itu, beliau menjalankan dakwah sepenuh masa. Syed Qutub menulis buku ini ketika umat Islam di Mesir sedang berada dalam keadaan kekecewaan dan kesedihan dengan pemergian Asy-Syahid Imam Hassan Al-Banna. Dalam keadaan kesedihan ahli-ahli ikhwan ditangkap beramai-ramai oleh pemerintah kejam, Jamal Abdul Nasir. Ketika ini, para ikhwan berada dalam keadaan yang amat memilukan.

Kehebatan ujian Allah ini meruntun hati as-Syahid Syed Qutb untuk merungkai persoalan dan perasaan hiba ini. Maka, apakah persoalan yang dirungkai oleh pena tajam ini?

Secara ringkasnya (kesimpulan), Islam merupakan manhaj yang diturunkan Allah buat semua umat manusia. Maka ia sangat bertepatan dengan fitrah manusia. Sesuai dari segenap aspek. Maka manhaj ini perlu dibangun oleh manusia, malah boleh juga dikucar-kacirkan juga oleh manusia sendiri. Ia tidak boleh dimenangkan oleh para malaikat, haiwan-haiwan, tumbuh-tumbuhan, jin-jin atau apa sekalipun. Ia hanya mampu dimenangkan olrh manusia sendiri. Fitrahnya, manhaj ini diturunkan untuk dimenangkan oleh manusia.

Para orientalis sering mengatakan Islam adalah agama yang mengongkong, agama yang berat dan punyai disiplin yang cukup banyak, tiada kebebasan. Namun, apakah itu kebebasan? As-Syahid Syed Qutub menerangkan bahawa kebebasan adalah kemampuan seseorang melepaskan diri dan hatinya daripada belenggu hawa nafsu. Pemikiran tajam ini telah menggoyah perjuangan para pemikir barat, para ahli kitab barat dan para orientalis.

Jika Islam perlu dimenangkan oleh manusia, mengapa penindasan terlalu teruk dan kejam. Ketika cahaya mula cerah ketika Asy-Syahid Hassan Al-Banna memperjuangkan Islam, mengapa semua usaha ini runtuh sehingga menjadi abu? Mengapa usaha ini seolah-olah sia-sia???

“Wahai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertaqwalah kepada Allah agar kamu beruntung”

(Al-Imran:200)

“Wahai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu” (Muhammad:7)

Semak kisah perang badar, di mana Allah menurunkan para malaikat sebagai pertolongan kepada umat islam. Kisah perang Khandak di mana Allah menerbangkan pasir-pasir bagi memusnahkan musuh. Maka, di mana pertolongan Allah setelah usaha ikhwah-ikhwah ini?

“sesungguhnya pertolongan Allah itu sangat dekat”

Ingatlah, usaha memenangkan Agama ini di tangan manusia. Manusia yang perlu berusaha dengan sungguh-sungguh. USAHA SUNGGUH-SUNGGUH. Cuba lihat usaha para sahabat berbanding usaha kita di zaman ini. Lihat juga bagaimana usaha yang maksimum dijalankan oleh para syaitan dan iblis untuk mengalahkan tentera Islam. Sehingga syaitan terpaksa menjelmakan dirinya menjadi manusia untuk mengalahkan Islam.

Usaha inilah yang penting. Usaha memenangkan Islam. Menyampaikan Islam dan menyeru kepada Islam. Syaitan ketika ini tidak perlu menjelmakan dirinya menjadi manusia kerana cukuplah syaitan mewakili golongan-golongan lain untuk mengacau-bilaukan keadaan ummah.

Maka, Asy-Syahid Syed Qutb menyimpulkan bahawa, kemenangan ini pasti tiba. Kemenangan ini terletak pada usaha kita. Ayuh ikhwah wa akhwat. Bukalah mata. Bukalah minda. Teruslah melihat dengan lebih jauh. Bangkitlah untuk terus berusaha membantu menegakkan khilafah yang mula menyinar cahayanya.

Allahuakbar!!!

PS: Alhamdulillah, katibah lepas banyak membuka minda ana dalam menggerakkan dan menghidupkan dakwah ila yaumil qiyamah. Moga antum terus tsabat ya akhawati... =)

Sejarah Bermulanya Valentines Day

Posted by ummu_abdullah on Sunday, February 14, 2010 , under | Komen (3)



Oleh:
Ummu Nad (Sumilah Marto)

Assalamualaikum WRT WBT

Salah satu versi terkuat menyatakan asal usul sejarah Valentine’s Day bermula di sekitar tahun 270M, di zaman pemerintahan Maharaja Rom iaitu Maharaja Claudius II yang zalim. Rom ketika itu terlibat di dalam beberapa peperangan yang berdarah dalam usaha untuk meluaskan empayarnya. 

Claudius menghadapi kesukaran untuk mendapatkan tentera. Pada pandangan beliau sebab utama pemuda-pemuda Rom tidak berminat menjadi tentera ialah kerana mereka sukar meninggalkan kekasih dan keluarga mereka. Untuk mengatasi masalah ini, Claudius telah mengharamkan semua perkahwinan dan pertunangan di kalangan masyarakat Rom.

Saint Valentine merupakan salah seorang paderi Rom ketika itu. Beliau bersama seorang paderi lain bernama Saint Marius secara rahsia telah membantu mengahwinkan pasangan-pasangan yang ingin berkahwin. Akibatnya beliau telah tangkap, dipenjara, dan dijatuhkan hukuman bunuh pada tanggal 14 Februari tahun 270 M. Beliau dianggap ‘syahid’ oleh para penganut Kristian ketika itu.

Sebelum dijatuhkan hukuman bunuh, ramai golongan muda menziarahi Saint Valentine semasa beliau di dalam penjara sebagai tanda sokongan dan simpati. Salah seorang yang kerap mengunjungi beliau ialah anak gadis kepada seorang pengawal penjara yang akhirnya membibitkan perasaan kasih sayang di antara mereka.

Pada hari Saint Valentine dijatuhkan hukuman bunuh, beliau telah meninggalkan sekeping nota kepada gadis tersebut dengan menulis ucapan terima kasih dan diakhiri dengan perkataan “Love from your Valentine”. Menurut sejarah, nota inilah yang memulakan budaya Valentine’s Day. 

Sumber: http://en.wikipedia.org/wiki/Valentines_Day

Wanita JIM Selangor Mengecam “No Panties Campaign”

Posted by ummu_abdullah on Friday, February 12, 2010 , under | Komen (0)



Wanita Pertubuhan Jamaah Islah Malaysia (JIM) Negeri Selangor ingin melahirkan rasa kesal kami terhadap kempen ”no panties” pada Hari Valentine yang hangat dipromosikan di kalangan pelajar-pelajar wanita institusi pengajian tinggi. Kempen tersebut bertujuan menggesa para pemudi mengambil tindakan sedemikian bagi menyambut Hari Valentine sebagai luahan tanda cinta sejati mereka terhadap pasangan masing-masing. Amat menyedihkan sekali apabila usaha ini tidak dilihat sebagai tindakan yang menjijikkan di kalangan pelajar-pelajar wanita malahan mereka menyambutnya dengan gembira.


Perkara ini amat mengecewakan kerana reaksi sedemikian datang dari golongan pelajar Melayu yang seharusnya memiliki nilai kesopanan dan tahap kecerdasan minda yang tinggi dengan kebolehan intelek yang baik. Golongan pelajar yang terpengaruh dan disibukkan oleh aktiviti-aktiviti tidak sihat sebegini sebenarnya telah tertipu oleh pihak yang mempromosikan kempen ini.


Wanita JIM Selangor ingin mengingatkan bahawa sambutan Hari Valentine bukanlah budaya yang dianjurkan oleh Islam dan usaha sesetengah pihak yang tidak bertanggungjawab dengan menyarankan kempen yang keji ini sangat menyedihkan. Reaksi para pelajar berkenaan mengenai kempen tersebut jelas menunjukkan bahawa pemuda-pemudi di negara ini masih keliru dengan pernyataan cinta sejati dan tidak dapat membezakannya dari hawa nafsu syahwat. Golongan muda-mudi di negara ini harus diingatkan kembali agar terus menjaga maruah diri masing-masing dan tidak menggadaikannya dengan harga yang murah. Kelebihan akal manusia yang dikurniakan Allah s.w.t. sepatutnya digunakan sebaik mungkin dalam membuat pertimbangan mengenai baik-buruknya sesuatu tindakan.


Wanita JIM Selangor berharap agar semua pelajar wanita terutamanya golongan Muslim menjauhi promosi ini dan tidak diperbodohkan oleh saranan dangkal tersebut. Kempen ini jelas bertentangan dangan ajaran Islam dan bercanggah dengan amalan murni dalam masyarakat madani.


Wahai para gadis, jangan cemari intelektual dan maruah anda dengan menyertai promosi keji ini!


Dr Ruziaton Hasim

Ketua Wanita JIM Selangor

12 Februari 2010 / 27 Safar 1431H

Condominium VS Pondok

Posted by ummu_abdullah on Monday, February 8, 2010 , under , | Komen (0)



Assalamualaikum wbt...


Alhamdulillah, Allah mengurniakan kesempatan ini untuk berkongsi pandangan dan perbincangan lepas. 


Sejak minggu lepas, banyak betul kejadian berlaku. Baik dalam rumah mahupun luar rumah. Weekend lepas, zauj ana menghadiri rehlah (sepatutnya lah), sekitar tanjung malim sahaja, tiba-tiba ana dapat paggilan daripadanya bahawa beliau sudah berada di cameron highland. Ikutkan dah nak turut serta rehlah tu, tapi memandangkan "online" petang tu, jadi tak dapatlah nak ikut. 


Berbalik kepada tajuk, antara condominiun dan pondok, yang mana mudah dibina dan yang mana lebih cepat siap? Jika antum diberi pilihan untuk mendiami pondok atau condominium, mana yang antum pilih.


(tanya orang-orang haraki ni, mesti jawapannya adalah pondok... hehe, dah tahu dah)


Perbandingan antara pondok dan juga condo bukanlah dari sudut kemewahannya, akan tetapi dari sudut struktur binaannya, kontraktornya dan juga kekukuhannya.

Bayangkan...
--------------------------------
Di sebuah kawasan yang amat luas, terdapat sebuah kediaman yang sedang dibina. CONDOMINIUM. Masa yang diambil untuk membina bukanlah sehari dua.




Daripada menentukan bajet, memilih lot, membentuk team, mereka pelan, memilih kontraktor, membina "foundation", landscape, bahan binaan, dinding, atap, hiasan rumah dan sebagainya. Ia mesti tidak memakan masa yang singkat. 


Mulalah TEAM CONDO bekerja menyiapkan foundation yang kukuh dengan bahan-bahan binaan yang kuat. Ketika bahagian dinding dan tiang-tiang CONDO sedang dinaikkan, tiba-tiba muncul seorang kontraktor muda, fresh graduate. Kontraktor ini ingin membina sebuah "condo" juga. Dengan harapan, sama-sama membangunkan tempat penginapan yang kukuh dan selesa bagi semua. Namun, kontraktor "condo" ini tidak mempunyai pengalaman berbanding TEAM CONDO tersebut. 


Bagi membolehkan "condo"nya siap dengan cepat, maka kontraktor tersebut memilih sebahagian bahan binaan sahaja kerana bajetnya sedikit. Kemudian binaannya mula naik. 


Ketika TEAM CONDO sedang menyiapkan atap, kontraktor muda tadi sudah bersenang lenang di dalam "condo"nya. Namun, inilah rupa "condo"nya:



PONDOK!!!

Ketika hujan, bocor... Tidak tahan pada keadaan cuaca yang tak menentu. Ketika kontraktor pondok mula membaiki kerosakan demi kerosakan, maka kerosakan lain pula muncul. TEAM CONDO mula kasihan dengan PONDOK yang makin hari makin merisaukan. Tiada kekuatan, namun ada keistimewaan. Apa keistimewaannya? 


CEPAT SIAP!


Ya, PONDOK ini cepat siap berbanding condominium yang besar di sebelahnya. 

Condo di sebelahnya lambat siap. Kelihatan seperti kontraktornya tidak bekerja. Hasilnya seperti tiada. Nampaknya kontraktornya mungkin tidur sahaja. Namun, lama kelamaan atap condominium itu siap. Akan tetapi, masih banyak yang perlu dilakukan. Sistem pengaliran air, elektrik, cat, nak pasang tingkap, pintu, kipas, kabinet, "tile"...



TEAM CONDO terus berusaha menyiapkan condo mereka sebaik mungkin. Kukuh dan terbaik dari segenap aspek. Kerosakan yang berlaku, cepat dibendung, malah kerosakan yang berlaku adalah sangat minimum disebabkan faoundation, bahan binaan dan pelan yang tersusun dan kukuh. Lambat, tetapi hebat. 

---------------------


Cuba kita lihat dakwah Rasulullah ketika di Mekah. Pada permulaan dakwah, Rasulullah menyentuh hampir semua golongan manusia. Dari yang muda hingga yang tua. Dari yang bangsawan hingga hamba. Kebanyakannya datang dari kabilah yang berlainan. 


Apabila dakwah diterima semua golongan, maka setiap daripada mereka mengambil peranan yang berbeza dalam mengembangkan dakwah. Dakwah mula berkembang dengan baik. Hasilnya tidak mencanak, akan tetapi meningkat dengan perlahan. Sesuai dengan usaha dan perjalanan Rasulullah dan para sahabat.

Ayuh kita renung sejenak. Tika tarbiyah mula menyapa... (sambung sendiri)


Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar. Besarnya nikmat, sukarnya ujian. Dengan hidayah dan nur daripada Allah, kita semua masih dilimpahi nikmat dan ujian. Ujian itu tanda ingatan Allah, dan nikmat itu juga tanda ingatanNYA. Dakwah Rasulullah masih sama-sama kita bangunkan. Sama-sama kita usahakan.

Ayuh sama-sama juga kita pelihara dakwah Rasulullah. Dengan menjauhi fitnah, menangkis fitnah dan mencari kebenaran. Semua itu tanggungjawab kita. Tiada siapa boleh menghalang. Jangan gentar jika benar, kerana halangan itu cuma dari orang-orang yang takut.

Dakwah Sudah Lama Bermula

Posted by ummu_abdullah on Monday, February 1, 2010 , under | Komen (0)




Lama juga tiada perkongsian dakwah dari ana. Selepas meeting tempoh hari, alhamdulillah baru nampak bagaimana dakwah di sini berjalan.

Walaupun kedua-dua kakak seperti lebih muda dari ana, namun perjalanan yang mereka tempuhi memang perjalanan yang manis. Dari UK mereka merantau ke UPSI. Dengan semangat dan keazaman yang memuncak, mereka sudah punyai lebih 3 usrah. Alhamdulillah.

Macam biasalah, ana nampak dakwah yang mereka bawa ada gaya seperti di UK. Namun tiada salahnya. Ia adalah sentuhan UNIK daripada antuma berdua. Alhamdulillah.

Sekarang, Zauj ana akan meneruskan dakwah di UPSI, alhamdulillah usrahnya sudah bermula dengan beberapa orang pelajar. Dan bumi Tanjung Malim akan bergegar dek kemunculan Pusat Pendidikan dan Pembelajaran Imam Hassan Al-Banna kelak. InsyaAllah...