Twitter

Kisah Shuyukh dan Syabab - Kini Aku Di Sini

Sunday, May 30, 2010 , Posted by ummu_abdullah at 5/30/2010 12:07:00 AM




Alhamdulillah, abi dan adik2 ipar pulang dari tg malim dengan selamat. Besar pengorbanan antum sekalian. Memang benar! Ukhwah imaniyah itu lebih kuat dan kukuh daripada ukhwah nasabiyah.
Sempat berborak panjang dengan abi, lepas abi keluarkan air cond untuk pindah ke Sri Iskandar nanti. Semua tidur mungkin sebab keletihan.
Cerita abi yang paling ana tertarik adalah berkenaan dengan soalan para ikhwah di Indonesia yang akan pulang ke Malaysia.
“Akhi, bila kami pulang ke Malaysia nanti, kami perlu ikut jemaah mana?”
Murobbinya menjawab dengan tenang, “di manakah kebanyakan orang-orang tuamu berada”
Lantas ikhwah itu menjawab, “mereka banyak dalam IKRAM.”
Teringat akan satu peristiwa, ketika berlaku satu tragedy yang banyak dikenali dengan “tragedi Oktober” ada seorang akhwat UTM bertanya melalui YM, kemanakah seharusnya dia membawa diri? Ana tidak memberi apa-apa jawapan spesifik ketika itu, akan tetapi ana lebih suka mengajak si akhwat ini untuk sama-sama berfikir.
“Daripada kefahaman anti, kemana anti akan pergi? Ana sama sekali tidak dapat memberi keputusan buat anti. Kerana menurut kefahaman ana berbeza dengan menurut kefahaman anti.”
Tiba-tiba akhwat tersebut log off.

Suatu hari, dia muncul kembali dengan keputusannya.
Katanya, “ana dah ada keputusan. Ana akan pergi kepada pihak yang majoriti. Kerana an abaca dalam sebuah buku, Fiqh Da’wah Jum’ah Amin, katanya – ikutilah sebuah kumpulan yang mana majoritinya berada dalam kumpulan itu.-“
Berbalik kepada perbualan dengan Abi. Sungguh benar, olahan abi mengenai kata-kata Hassan Albanna, jika sesebuah jemaah itu tidak menerima orang-orang tua, maka ia bakal menjadi seperti kumpulan-kumpulan yang radikal. Dakwah ini sudah lama dimulakan, sejak sebelum zaman Muhammad saw lagi. Jadi, adakah di dalam sesebuah jamaah di suatu tempat itu tiada orang-orang tua yang memulai dakwah?
Jadi mengapa Imam Asy-Syahid Hassan Albanna juga menyebut tengtang orang-orang tua? Atau Syeikh?
“Hikmatus syuyukh, wa hamasatus syabab”
Itulah yang ana ingin sampaikan buat semua. Orang-orang tua itu sungguh berhikmah. Mereka akan mengambil seluas-luas ruang yang selamat untuk menjalankan sesuatu kerja. Apabila bertemu dengan para syabab dalam pertemuan-pertemuan rutin, para syuyukh tidak pernah lupa mengingatkan bahawa Islam pasti tertegak, tidak perlu tergopoh gapah.
Dan para syabab itu sungguh bersemangat bagai api yang merebak di rumput kering. Ketika bertemu para syuyukh dalam majlis-majlis ilmu, mereka menceritakan kepanasan api tersebut, lalu disiram kembali dengan air kesabaran. Bara tetap menyala dan api kini terkawal.
Subhanallah, Indahnya Tarbiyah, Indahnya Dakwah dan Indahnya Islam!
Ikhwah wa akhawat yang ana kasihi dan hormati. Sama sekali ana tidak mengikut jemaah ini kerana ia adalah “aliran orang tua” ana. Bukan ana mengikut sesuatu disebabkan apa yang ayah dan mak ana ikut. TIDAK sama sekali! Bukan kerana mereka ana berada di sini. Bukan kerana antum juga ana berada di sini.
Ya! Ana berada di sini atas taqdir dan tadbir dari Pencipta ana. Kerana Si Pencipta itu maha Bijaksana dalam mengatur urusan yang diciptanya. Maha Bijaksana Allah. Membawa hati ke jalan ini dengan perlahan-lahan. Subhanallah…
Kepada baba dan mama, kini anakmu bersama-sama antum membangun misi yang sama, di atas jalan yang sama, di dalam lingkungan yang sama. Maha suci Allah, kekalkanlah kami dalam kebenaran, jauhilah kami daripada kekufuran.
Wallahua’lam…

Currently have 1 Komen:

  1. Anonymous says:

    sekadar persoalan..

    bagaimana nak jawab orang yang berkata:
    1. ikutlah jemaah yang paling mengikut manhaj.
    2. zaman Rasulullah juga dihalang oleh orang tua, dan dipelopori orang muda?

    waAllahu a'lam

Leave a Reply

Post a Comment